Putin Perintahkan Warga Rusia Tidak Bekerja Seminggu

(Al Jazeera)

KBRN, Moskow: Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan para pekerja negara itu untuk tidak bekerja selama seminggu mulai akhir bulan ini di tengah meningkatnya infeksi virus corona dan jumlah kematian.

Gugus tugas pemerintah pada hari Rabu (20/10/2021) melaporkan 1.028 kematian COVID selama 24 jam sebelumnya, jumlah tertinggi sejak awal pandemi. Itu membuat total korban tewas Rusia menjadi 226.353, yang sejauh ini merupakan yang tertinggi di Eropa.

Putin mengatakan dia mendukung proposal Kabinet untuk memperkenalkan periode tidak bekerja mulai 30 Oktober dan diperpanjang hingga minggu berikutnya, ketika empat dari tujuh hari menjadi hari libur nasional.

Dia menambahkan di beberapa daerah di mana situasinya paling mengancam, masa tidak bekerja bisa dimulai paling cepat Sabtu dan diperpanjang setelah 7 November.

"Tugas kami hari ini adalah melindungi kehidupan dan kesehatan warga kami dan meminimalkan konsekuensi dari infeksi berbahaya," kata Putin dalam televideo dengan pejabat tinggi pada hari Rabu, seperti dikutip dari Al Jazeera, Kamis (21/10/2021).

Sekitar 45 juta orang Rusia, atau 32 persen dari hampir 146 juta penduduk negara itu, telah divaksinasi lengkap.

Putin pada hari Rabu juga sangat mendesak warga Rusia untuk divaksin, dengan mengatakan, “Ini masalah hidup dan kesehatan Anda dan kesehatan orang-orang tersayang Anda."

“Hanya ada dua cara untuk melewati masa ini; menjadi sakit atau menerima vaksin,” kata Putin.

Pemimpin Rusia, yang menerima vaksin Sputnik V domestik awal tahun ini, mengatakan dia bingung melihat keraguan tentang vaksin, bahkan di antara teman-teman dekatnya.

“Saya tidak mengerti apa yang sedang terjadi,” kata Putin. “Kami memiliki vaksin yang andal dan efisien. Vaksin benar-benar mengurangi risiko penyakit, komplikasi serius, dan kematian.”

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00