Amukan Gelombang COVID-19 Ketiga India Tak Terhindarkan

Tempat tidur terlihat di dalam Gurudwara (Kuil Sikh) yang diubah menjadi fasilitas perawatan penyakit coronavirus (COVID-19) di tengah penyebaran COVID-19 di New Delhi, India, 5 Mei 2021. (REUTERS)

KBRN, New Delhi: Seorang penasihat ilmiah terkemuka pemerintah India memperingatkan pada hari Rabu (5/5/2021) bahwa negara ini pasti akan menghadapi gelombang lanjutan pandemi virus corona, di saat hampir 4.000 orang meninggal dalam waktu sehari.

Dengan rumah sakit berjuang mencari tempat tidur dan oksigen sebagai tanggapan atas lonjakan infeksi mematikan kedua, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan dalam laporan mingguan bahwa India menyumbang hampir setengah dari kasus virus corona yang dilaporkan di seluruh dunia minggu lalu dan seperempat dari yang meninggal dunia.

Banyak orang meninggal di ambulans dan tempat parkir mobil menunggu tempat tidur atau oksigen, sementara kamar mayat dan krematorium berjuang untuk menangani aliran jenazah yang tampaknya tak terhentikan.

Penasihat ilmiah utama pemerintah, K. VijayRaghavan, memperingatkan bahwa bahkan setelah tingkat infeksi mereda, negara ini harus siap untuk gelombang ketiga.

"Fase 3 tidak bisa dihindari, mengingat tingginya tingkat virus yang beredar," katanya dalam jumpa pers, seperti dikutip dari Reuters, Kamis (6/5/2021). "Tapi tidak jelas pada skala waktu apa fase 3 ini akan terjadi. Kita harus bersiap untuk gelombang baru."

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi telah banyak dikritik karena tidak bertindak cepat untuk menekan gelombang kedua, setelah festival keagamaan dan demonstrasi politik menarik puluhan ribu orang dalam beberapa pekan terakhir dan menjadi acara "penyebar super".

"Kami kehabisan udara. Kami sekarat," penulis pemenang Booker Prize Arundhati Roy menulis dalam sebuah opini yang menyerukan agar Modi mundur.

"Ini adalah krisis yang sedang Anda buat," tambahnya dalam artikel yang diterbitkan pada hari Selasa. "Kamu tidak bisa menyelesaikannya. Kamu hanya bisa memperburuknya. Jadi silakan pergi."

Delegasi India untuk pertemuan Menteri Luar Negeri Kelompok Tujuh di London mengisolasi diri setelah dua anggotanya dinyatakan positif COVID-19, kata Inggris pada hari Rabu.

Menteri Luar Negeri Subrahmanyam Jaishankar, yang berada di London, mengatakan dalam pesan Twitter bahwa dia akan hadir secara virtual.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00