Magnesium Sangat Penting untuk Sistem Kekebalan Tubuh

Ilustrasi

KBRN, Basel: Tingkat magnesium dalam darah merupakan faktor penting dalam kemampuan sistem kekebalan tubuh untuk mengatasi patogen dan sel kanker. Ditulis di jurnal Cell, peneliti dari University of Basel dan University Hospital Basel melaporkan bahwa sel T membutuhkan jumlah magnesium yang cukup agar dapat beroperasi secara efisien. Temuan mereka mungkin memiliki implikasi penting bagi pasien kanker.

Kekurangan magnesium dikaitkan dengan berbagai penyakit, seperti infeksi dan kanker. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa pertumbuhan kanker menyebar lebih cepat di tubuh tikus ketika hewan tersebut menerima diet rendah magnesium -- dan pertahanan mereka terhadap virus flu juga terganggu. Namun, sejauh ini hanya ada sedikit penelitian tentang bagaimana tepatnya mineral ini memengaruhi sistem kekebalan tubuh.

Sekarang, peneliti yang dipimpin oleh Profesor Christoph Hess, dari Departemen Biomedis di Universitas Basel dan Rumah Sakit Universitas Basel dan Departemen Kedokteran di Universitas Cambridge, menemukan bahwa sel T dapat menghilangkan sel abnormal atau terinfeksi secara efisien hanya dalam lingkungan yang kaya magnesium. Secara khusus, magnesium penting untuk fungsi protein permukaan sel T yang disebut LFA-1.

LFA-1 bertindak sebagai situs pengait, yang memainkan peran kunci dalam aktivasi sel T, seperti dikutip dari University of Basel, Jumat (21/1/2022). 

"Namun, dalam keadaan tidak aktif, situs pengait ini dalam konformasi bengkok dan dengan demikian tidak dapat secara efisien mengikat sel yang terinfeksi atau abnormal," jelas Christoph Hess. "Di sinilah magnesium berperan. Jika magnesium hadir dalam jumlah yang cukup di sekitar sel T, ia mengikat LFA-1 dan memastikan bahwa ia tetap dalam posisi diperpanjang - dan karena itu aktif."

Fakta bahwa magnesium sangat penting untuk fungsi sel T mungkin merupakan temuan yang sangat signifikan untuk imunoterapi kanker modern. Terapi ini bertujuan untuk memobilisasi sistem kekebalan -- khususnya sel T sitotoksik -- untuk melawan sel kanker. Dalam model eksperimental, para peneliti mampu menunjukkan bahwa respon imun sel T terhadap sel kanker diperkuat oleh peningkatan konsentrasi magnesium lokal pada tumor.

"Untuk memverifikasi pengamatan ini secara klinis, kami sekarang mencari cara untuk meningkatkan konsentrasi magnesium pada tumor dengan cara yang ditargetkan," kata Christoph Hess. Sifat menjanjikan dari strategi ini ditunjukkan oleh analisis lebih lanjut yang dilakukan oleh tim peneliti yang bekerja dengan Christoph Hess dan Postdoc-nya, Dr. Jonas Lötscher, penulis utama studi tersebut. Menggunakan data dari studi pasien kanker yang diselesaikan sebelumnya, para peneliti dapat menunjukkan bahwa imunoterapi kurang efektif pada pasien dengan kadar magnesium yang tidak mencukupi dalam darah mereka.

Apakah asupan magnesium secara teratur berdampak pada risiko pengembangan kanker adalah pertanyaan yang tidak dapat dijawab berdasarkan data yang ada, kata Lötscher. 

"Sebagai langkah selanjutnya, kami merencanakan studi prospektif untuk menguji efek klinis magnesium sebagai katalis untuk sistem kekebalan tubuh."

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar