Varian COVID-19 dari Afrika Selatan Dinamai Omicron

(Medical Xpress)

KBRN, Washington: Hampir dua tahun dalam pandemi COVID-19, dunia berlomba pada hari Jumat untuk menahan varian virus corona baru yang berpotensi lebih berbahaya daripada yang telah memicu gelombang infeksi tanpa henti di hampir setiap benua.

Panel Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menamai varian baru COVID-19 dengan "Omicron" yang muncul dari Afrika Selatan dan mengklasifikasikannya sebagai virus yang sangat menular, kategori yang sama yang mencakup varian delta yang dominan, yang masih menjadi momok kasus penyakit dan kematian yang tinggi di Eropa dan beberapa bagian Amerika Serikat.

"Tampaknya menyebar dengan cepat," kata Presiden AS Joe Biden tentang varian baru, sehari setelah merayakan dimulainya kembali Thanksgiving bagi jutaan keluarga Amerika dan perasaan bahwa kehidupan normal akan kembali setidaknya bagi yang sudah divaksinasi. 

"Saya telah memutuskan bahwa kita akan berhati-hati," kata Biden, seperti dikutip dari Associated Press, Minggu (28/11/2021).

Kepastian risiko Omicron masih belum dipahami. Tetapi bukti awal menunjukkan varian itu meningkatkan risiko infeksi ulang dibandingkan dengan varian lain yang sangat menular, menurut WHO. Itu berarti orang yang tertular COVID-19 dan sembuh bisa tertular kembali. Perlu waktu berminggu-minggu untuk mengetahui apakah vaksin saat ini kurang efektif untuk melawannya.

Menanggapi penemuan varian di Afrika selatan, Amerika Serikat, Kanada, Rusia, dan sejumlah negara lain bergabung dengan Uni Eropa untuk membatasi perjalanan bagi pengunjung dari wilayah itu, di mana varian tersebut membawa gelombang infeksi baru.

Gedung Putih mengatakan AS akan membatasi perjalanan dari Afrika Selatan dan tujuh negara lain di kawasan itu mulai Senin. Biden mengeluarkan deklarasi Jumat malam yang membuat larangan perjalanan resmi, dengan pengecualian untuk warga negara AS dan penduduk tetap dan untuk beberapa kategori lainnya, termasuk pasangan dan keluarga dekat lainnya.

Pakar medis, termasuk WHO, memperingatkan agar tidak ada reaksi berlebihan sebelum varian itu dipelajari secara menyeluruh. 

Omicron kini telah tampak muncul pada wisatawan yang datang ke Belgia, Hong Kong dan Israel, serta di Afrika selatan sendiri.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar