Dua Modal Penting Atasi Pandemi Covid-19

dok kompas

KBRN, Jakarta: Wakil Presiden Republik Indonesia Ma'ruf Amin mengatakan diperlukan energi kolektif yang besar dari seluruh elemen bangsa untuk mengatasi pandemi Covid-19 di Tanah Air. Wapres menekankan, untuk mengatasi kesulitan tersebut juga dibutuhkan dua modal penting. 

“Pertama, adalah modal spiritual. Kita harus menghadapi bencana global ini dengan usaha dan doa agar kita dijauhkan dari sikap putus asa yang akan melemahkan semangat,” ujar Wapres Ma’ruf Amin saat menghadiri secara virtual rangkaian kegiatan Kreasi Virtual Katolik Indonesia (KVKI) 2021 dari Kediaman Resmi Wapres, Jl. Diponegoro No. 2, Jakarta Pusat, Sabtu (09/10/2021).

Kedua, lanjut Wapres, adalah modal sosial. Menurutnya, ikatan persaudaraan dan solidaritas akan menguatkan, karena beban dan kesulitan dipikul bersama.

“Untuk bangkit dari krisis pandemi, bangsa Indonesia memerlukan energi kolektif yang besar berupa empati, kepedulian, solidaritas sosial, dan gotong-royong dari seluruh masyarakat. Hal ini memerlukan kerjasama semua pihak termasuk umat Katolik sebagai bagian dari bangsa ini, serta memerlukan kesiap-siagaan semua pihak untuk bertindak bersama secara cepat dan tepat,” imbaunya.

Wapres memahami, semua orang mengharapkan pandemi cepat berakhir. Namun, ia menegaskan bahwa hanya diri kita sendiri yang bisa mengupayakan kapan pandemi Covid-19 dapat berakhir, sehingga semua bisa hidup kembali secara normal. 

"Jika kita semua taat melakukan protokol kesehatan dan vaksinasi, maka diharapkan pandemi ini dapat segera berakhir," tegasnya.

Wapres pun meminta umat Katolik Indonesia sebagai elemen bangsa yang disiplin dan patuh pada pimpinan agamanya, untuk terus mematuhi imbauan para pemuka agama Katolik khususnya terkait penerapan protokol kesehatan dan mengikuti program vaksinasi. 

"Saya kembali mengharapkan kedisiplinan dan kepatuhan semua umat apabila mendengar permintaan mulai dari Kardinal, para Uskup demikian juga para Pastor, untuk dapat terus mengingatkan pentingnya disiplin Protokol Kesehatan dalam rangka memutus rantai penyebaran Covid-19," pintanya.

Terakhir, Wapres mengatakan bahwa dirinya menaruh harapan besar kepada seluruh umat Katolik dan seluruh peserta KVKI untuk berkontribusi kepada bangsa dan negara.

"Target kita saat ini bukan hanya lepas dari pandemi, bukan hanya keluar dari krisis, tetapi langkah kita adalah melakukan lompatan besar dengan mengambil hikmah dari momentum krisis, mengejar ketertinggalan untuk membangun Indonesia yang lebih baik," pungkasnya. 

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00