Aturan Tempat Wisata dan Mall Selama Nataru

Sejumlah penari tampil saat pertunjukan perdana Tari Kecak Titi Situbanda di destinasi wisata Pantai Melasti, Badung, Bali, Sabtu (20/11/2021). Pengelola Pantai Melasti meluncurkan pertunjukan Tari Kecak yang dipentaskan di tepi pantai sebagai atraksi wisata baru untuk meningkatkan kunjungan wisatawan sekaligus memberikan lapangan kerja baru sebagai pekerja seni bagi warga setempat khususnya warga yang terdampak pandemi COVID-19. ANTARA FOTO/Fikri Yusuf/foc. .jpg

KBRN, Jakarta: Pemerintah memutuskan untuk menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 3 di seluruh Indonesia, selama libur Natal dan Tahun Baru (Nataru). Hal ini guna mencegah kenaikan kasus Covid-19 yang biasanya terjadi setelah libur panjang usai.

Menyusul hal tersebut, Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian menerbitkan Instruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) Nomor 62 Tahun 2021 tentang Pencegahan dan Penanggulangan Covid-19 2019 pada Saat Natal Tahun 2021 dan Tahun Baru Tahun 2022.

Salah satu isinya terkait aturan mall dan tempat wisata.

Berikut isi Inmendagri khusus pelaksanaa perayaan Nataru di tempat perbelanjaan/mall sesuai dengan diktum ketiga:

a. perayaan Tahun Baru 2022 sedapat mungkin tinggal di rumah berkumpul bersama keluarga, menghindari kerumunan dan perjalanan, serta melakukan kegiatan di lingkungan masing-masing yang tidak berpotensi menimbulkan kerumunan, sambil melakukan antisipasi menyiapkan diri dan lingkungan dalam menghadapi potensi bencana Hidrometeorologi, seperti banjir dan longsor sesuai dengan prediksi Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG);

b. melarang adanya pawai dan arak-arakan tahun baru serta pelarangan acara Old and New Year baik terbuka maupun tertutup yang berpotensi menimbulkan kerumunan;

c. menggunakan aplikasi PeduliLindungi pada saat masuk (entrance) dan keluar (exit) dari mall/pusat perbelanjaan serta hanya pengunjung dengan kategori kuning dan hijau yang diperkenankan masuk;

d. meniadakan event perayaan Nataru di Pusat Perbelanjaan dan Mall, kecuali pameran UMKM;

e. melakukan perpanjangan jam operasional Pusat Perbelanjaan dan Mall yang semula 10.00-21.00 waktu setempat menjadi 09.00-22.00 waktu setempat untuk mencegah kerumunan pada jam tertentu dan melakukan pembatasan dengan jumlah pengunjung tidak melebihi 50% (lima puluh persen) dari kapasitas total Pusat Perbelanjaan dan Mall serta penerapan protokol kesehatan yang lebih ketat;

f. bioskop dapat dibuka dengan pembatasan kapasitas maksimal 50% (lima puluh persen) dengan penerapan protokol kesehatan yang lebih ketat; dan

g. kegiatan makan dan minum di dalam pusat perbelanjaan/mall dapat dilakukan dengan pembatasan kapasitas maksimal 50% (lima puluh persen) dengan penerapan protokol Kesehatan yang lebih ketat.

Selanjutnya : Tempat Wisata

Halaman 1 dari 2

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar