Asosiasi Promotor Musik Indonesia Terbentuk

Foto: APMI

KBRN, Jakarta: Pelaku bisnis pertunjukan membentuk Asosiasi Promotor Musik Indonesia (APMI) yang bertujuan memajukan konser dan festival musik di Indonesia. 

Mereka yang tergabung dalam serikat itu antara lain Dewi Gontha dari Java Festival Production, Dino Hamid dari Berlian Entertainment, Emil Mahyudin dari Nada Promotama, David Karto dari Synchronize Festival, Darshan Pridhnani dari Hype Festival, Donny Junardy dari Hammersonic dan Anas Syahrul Alimi dari Rajawali Indonesia.

"Kami selaku pendiri bersepakat menciptakan visi dan misi yang sama untuk mengembangkan industri ini melalui program yang dapat menciptakan ide baru, edukasi, networking, dan pengembangan lainnya guna mempersiapkan pelaku industri agar dapat berkembang dan bersaing secara internasional," ujar Sekretaris Umum APMI, Emil Mahyudin, Rabu (28/10/2020). 

APMI berdiri di atas empat tujuan yang disebut sebagai pilar utama, yakni ide (idea), jejaring (networking), pendidikan (education), dan inovasi (innovation). Sebab empat hal itu dinilai penting untuk diperoleh promotor.

"Dengan adanya potensi yang cukup besar industri pertunjukan dan festival musik di negeri ini, kami ingin mencoba membangun ekosistem yang baik dan sustainable bagi pelakunya," jelas Dino Hamid.

Terbentuknya APMI tidak lepas pada contoh yang telah dilakukan negara lain. Berbagai negara, telah memiliki asosiasi promotor musik lebih dulu, di antaraya Association of Independent Festival (AIF), Music Venue Trust (MVT), Association of Festival Organisers (AFO), All Japan Concert & Live Entertainment, hingga Turkish Promotor Association.

Indonesia sendiri memiliki sejumlah festival musik tahun yang layak diperhitungkan, di antaranya Java Jazz, Prambanan Jazz, Djakarta Warehouse Project, We The Fest, Hammersonic, Love Festival, hingga Synchronize Festival.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00