Sejarah Lagu Gugur Bunga Soundtrack Film G30S/PKI

Ilustrasi (foto: istimewa)

KBRN, Jakarta: Tanggal 30 September setiap tahunnya, Indonesia selalu diingatkan oleh peristiwa memilukan, yakni Pengkhianatan G30S/PKI. 

G30S/PKI adalah peristiwa yang terjadi selewat malam pada tanggal 30 September sampai awal bulan selanjutnya (1 Oktober) tahun 1965 ketika tujuh perwira tinggi militer Indonesia beserta beberapa orang yang lain dibunuh dalam suatu usaha kudeta.

Peristiwa tersebut diangkat menjadi film dan selalu diputar ulang setiap akhir bulan September 2020. 

Dalam film tersebut lagu 'Gugur Bunga' pasti selalu dikumandangkan saat adegan pemakaman para korban.

"Gugur Bunga", adalah sebuah lagu perjuangan Indonesia yang ditulis oleh Ismail Marzuki pada tahun 1945. 

Lagu ini untuk menghormati tentara Indonesia yang tewas selama Revolusi Nasional Indonesia, lagu ini menceritakan tentang kematian seorang prajurit, dan perasaan penyanyi. 

Sejak saat itu lagu ini menjadi sebuah lagu umum untuk protes dan pemakaman. Lirik lagu dan denting piano mengalun dengan senada, suara penyanyi yang menyanyikan juga membuat menyayat hati ketika mendengar lagu tersebut.

Secara seksama lagu ini jika di dengar mempunyai instrumen yang membuat bulu kudu anda merinding. 

Siapapun yang mendengarkan lagu Gugur Bunga pasti bakal terbawa suasana dan mengikuti alur kesedihan yang meliputi hati sebab kehilangan atas gugurnya para pahlawan.

Berikut lirik lagu Gugur Bunga:

Betapa hatiku takkan pilu

Telah gugur pahlawanku

Betapa hatiku takkan sedih

Hamba ditinggal sendiri

Siapakah kini pelipur lara

Nan setia dan perwira

Siapakah kini pahlawan hati

Pembela bangsa sejati

Reff:

Telah gugur pahlawanku

Tunai sudah janji bakti

Gugur satu tumbuh seribu

Tanah air jaya sakti

Gugur bungaku di taman bakti

Di haribaan pertiwi

Harum semerbak menambahkan sari

Tanah air jaya sakti

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00