Pemkot Gorontalo Raih Predikat Terbaik Pertama Kapasitas Fiskal Daerah 2021

Foto Humas

KBRN,Gorontalo:Upaya Pemerintah Kota Gorontalo dalam hal pelayanan penerimaan daerah dengan merubah cara konvensional ke sistem digital menggunakan aplikasi berbasis android One Tax Service (OTS) tidak sia-sia.

Aplikasi ini memberikan kemudahan layanan membayar pajak kepada masyarakat.

Inovasi tersebut mendapat apresiasi dari kementerian Keuangan RI sebagai daerah terbaik pertama di Provinsi Gorontalo katagori Pemerintah daerah kapasitas Fiskal 2021.

Penghargaan tersebut diterima Wakil Wali Kota Gorontalo, Ryan F. Kono pada penganugerahan Treasury Award rangkaian penyerahan Daftar Isian Pengguna Anggaran(DIPA) tahun 2022 di Aula rumah Dinas Gubernur, Kamis (02/12/2021)

"Alhamdulillah, kami kembali mendapatkan penghargaan. Kali ini penghargaannya datang dari Kementerian Keuangan RI melalui Kanwil perbendaharaan Provinsi Gorontalo," ucap Ryan ketika diwawancarai usai kegiatan.

Ryan tak lupa menyampaikan ucapan terima kasih kepada semua pihak yang telah mendukung berjalannya Pemerintahan di Kota Gorontalo yang berujung pada apresiasi dari pemerintah pusat.

"Tanpa dukungan pemerintah pusat, provinsi dan seluruh lapisan masyarakat Kota Gorontalo tentu kami tidak akan pada sampai ke titik ini," ujar Ryan.

Ia berharap, penghargaan demi penghargaan yang diterima secara beruntun oleh Pemerintah Kota Gorontalo dipenghujung tahun, dapat memotivasi kinerja jajarannya dalam meningkatkan pelayanan dan bermuara pada kesejahteraan masyarakat Kota Gorontalo.

Penggunaan aplikasi OTS oleh Pemerintah Kota Gorontalo sendiri berawal ketika sektor fiskal merosot drastis. Tidak hanya di Kota Gorontalo, hal yang sama juga dirasakan sebagian besar daerah di Indonesia. 

"Kami menyediakan suatu layanan pembayaran pajak yang lebih praktis dan mudah dijangkau oleh masyarakat. dengan memanfaatkan kecanggihan teknologi dibuatlah satu aplikasi yang berbasis android one tax service, dapat melayani pembayaran pajak kapanpun dan darimanapun," ujar Sekda Kota Gorontalo, Ismail Madjid ketika diwawancarai secara terpisah.

Dengan aplikasi itu, lanjut Ismail, pendapatan daerah meningkat dibandingkan dengan tahun kemarin. Kenaikannya, kata Ismail, mencapai Rp 2 Miliyar ditahun 2021.

Ismail mengungkapkan, akibat pandemi Covid -19, sejak 2020 Pemerintah Kota Gorontalo telah menjalani masa-masa sulit, karena harus melakukan direfocusing dan realokasi annggaran. Namun, lanjut Sekda, tantangan itu dijadikan pihaknya sebagai peluang untuk melahirkan inovasi dan terobosan.

"Pemotongan dau kita di 2021 sebesar Rp20 Miliyar, DID kita juga berkurang Rp 37 Miliyar. Nah ini sejumlah persolana yang dialami Kota Gorontalo selama masa pandemi. Sementara pembangunan dan pelayanan masyarakat tetap harus berjalan. Agar tidak terlalu terpuruk, pak wali kota dan wawali meminta kami untuk maksimalkan sumber-sumber pendapatan lain berupa sektor PAD," ungkap Ismail Madjid.

Pada kegiatan itu, selain menyerahkan penghargaan treasury award, Kanwil Perbendahraan Provinsi Gorontalo juga menyerahkan penghargaan kepada Pemerintah Kota Gorontalo atas keberhasilan menyusun dan menyajikan laporan keuangan tahun 2020 dengan capaian opini WTP.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar