BPTP Mulai Distribusikan 10 Ribu Benih Kelapa Molowahu Ke Gorontalo Utara

Kepala BPTP Gorontalo, Sumarni Panikkai Kamis (26/05/2022), mengatakan program itu merupakan kerja sama Balai Besar Perbenihan dan Proteksi Tanaman Perkebunan (BBP2TP) Surabaya dan BPTP Gorontalo.

KBRN, Gorontalo - Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Gorontalo mulai mendistribusikan bantuan kelapa dalam jenis Molowahu khas daerah itu, bagi kelompok tani di Kabupaten Gorontalo Utara.

Kepala BPTP Gorontalo, Sumarni Panikkai Kamis (26/05/2022), mengatakan program itu merupakan kerja sama Balai Besar Perbenihan dan Proteksi Tanaman Perkebunan (BBP2TP) Surabaya dan BPTP Gorontalo.

"Benih kelapa ini berjumlah 10.000 dan diserahkan kepada kelompok tani di Kecamatan Anggrek," ujar Kepala BPTP Gorontalo, Sumarni Panikkai.

Ia mengungkapkan, selain untuk meningkatkan dan mendorong perekonomian petani, pemberian kelapa ini untuk mencegah terjadinya erosi, karena akan ditanam di lahan miring. Sumarni menjelaskan varietas kelapa Molowahu merupakan varietas kelapa lokal yang telah tersertifikasi secara nasional, dan mempunyai produksi yang tinggi.

Kelapa ini mempunyai banyak keunggulan, yaitu produksi yang tinggi, di mana kelapa Molowahu ini mulai berbunga dalam masa waktu empat hingga lima tahun.

Kelapa Molowahu memiliki umur panen dalam waktu lima hingga enam tahun dengan jumlah tandan buah per tahun mencapai 13.

Warna buah kelapa itu yaitu hijau kekuningan, merah kecoklatan dan hijau dengan bentuk bulat serta toleran kekeringan selama sembilan bulan.

Dengan keunggulan yang dimiliki, varietas kelapa Molowahu mampu menarik banyak permintaan dari beberapa daerah, seperti Sulawesi Tenggara, Sulawesi Selatan, Sulawesi Utara hingga Kalimantan.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar