Hentikan Ekspor Benur, Luhut Panggil Pejabat KKP

KBRN, Jakarta: Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Panjaitan memanggil Sekjen Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Antam Novambar dan Dirjen Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan, TB. Haeru Rahayu ke Kantor Kemenko Bidang Kemaritiman dan Investasi pada  Kamis (26/11).

Pemanggilan itu diduga karena Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menghentikan sementara penerbitan Surat Penetapan Waktu Pengeluaran (SPWP) ekspor benih bening lobster atau benur, Kamis (26/11). 

Luhut dalam pertemuan itu meminta agar kebijakan kementerian tetap berjalan dan tidak menghentikan program-program yang dianggap baik.

“Pokoknya program yang baik jangan terhenti, kita lakukan evaluasi jika ada yang perlu diperbaiki," ujar Luhut seperti dalam keterangan tertulis, Kamis (26/11/2020).

Luhut yang ditunjuk sebagai Menteri Ad Interim itu juga akan melakukan rapat dengan seluruh eselon 1 dan 2 pada Jumat (27/11).

Luhut sudah meminta  Sekjen KKP untuk menyiapkan berbagai isu yang masih tertunda yang perlu diputuskan oleh menteri KKP Ad Interim. “Jangan sampai ada istilah tidak bisa dilakukan karena tidak ada Menteri," ujar Luhut.

Sebelumnya, Menteri KKP Edhy Prabowo sebagai tersangka dalam kasus dugaan suap terkait perizinan tambak, usaha, dan atau pengelolaan perikanan atau komoditas perairan sejenis lainnya tahun 2020.

KPK menangkap Edhy Prabowo bersama istrinya sesaat pulang dari tugas kunjungan kerja di Honolulu, Hawaii, Amerika Serikat.

Edhy ditangkap bersama dengan sejumlah pejabat di lingkungan Kementerian Kelautan dan Perikanan pada Rabu (25/11) dini hari, di Bandara Soekarno-Hatta.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00