Alih Fungsi Lahan Ancam Krisis Pangan

KBRN, Jakarta: Organisasi Pangan dan Pertanian Dunia (FAO) memperingatkan potensi kelangkaan dan darurat pangan di tengah pandemi virus corona (Covid-19). Sebab, kebijakan penguncian (lockdown) di sejumlah negara membuat distribusi pangan internasional terganggu.

Tapi selain terkait pandemi, ancaman krisis pangan itu juga muncul dari faktor internal kita sendiri, seperti alih fungsi lahan. Hal inilah yang dicermati oleh pengamat dari Asosiasi Ekonomi Politik Indonesia (AEPI), Khudori.

"Alih fungsi lahan berpengaruh terhadap krisis pangan. Tapi sebenarnya konversi lahan ini bukan hal baru. Ini sudah puluhan tahun berjalan, walaupun kita sudah punya UU Nomor 41 Tahun 2009 tentang Perlindungan Lahan Pertanian Berkelanjutan yang semangat utamanya adalah melarang konversi," kata Khudori di Jakarta, Rabu (6/5/2020).

Menurutnya, adanya regulasi tersebut belum menghentikan laju alih fungsi lahan karena dukungan dari daerah belum maksimal. Idealnya, regulasi ini diterapkan dari tingkat bawah hingga nasional.

"Tapi faktanya konversi masih terus berlanjut karena memang regulasi di level bawah itu belum sepenuhnya disupport oleh Pemda, baik Kabupaten/Kota maupun Provinsi. Karena untuk membatasi atau melarang konversi itu harus ditetapkan dulu (regulasi) dari bawah itu, jadi buttom up. Nah, itu belum sepenuhnya berjalan," ungkap pengamat pertanian ini. 

Terkait potensi krisis pangan di kemudian hari, menurut Khudori, hal itu lebih banyak terjadi karena persoalan rantai pasokan pangan, bukan semata karena faktor produksi. 

Pasalnya, sebagian negara masih bergantung pada impor pangan, termasuk Indonesia. Padahal kondisi pandemi membuat pergerakan barang dan manusia terhambat.

Untuk itu, Khudori mengusulkan agar pemerintah Indonesia lebih baik mengurangi impor dan memberdayakan secara maksimal potensi pertanian yang ada di dalam negeri. 

"Saya kira saat ini kita harus manfaatkan apa yang kita punya, sumber daya yang kita punya, seperti SDM, potensi pangan, dan lain sebagainya. Semua kita optimalkan untuk menjawab ancaman kriris yang ada di depan mata," tutur Khudori.

"Kedua, pemerintah pusat dan pemerintah daerah harus bersinergi dan memastikan rantai pasok pangan kita tidak terganggu. Itu kebutuhan jangka pendek yang saat ini kita butuhkan," pungkas Khudori.

Reaksi anda terhadap berita ini :

00:00:00 / 00:00:00