BPS Riau Jamin Sensus Penduduk 2020 Secara Online Mudahkan Warga

KBRN, Pekanbaru : Kepala Bidang Statistik Sosial, Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Riau, Ahmad Azhari mengatakan Survei Penduduk (SP) 2020 tidak menyulitkan masyarakat. Pihaknya sudah merancang agar sistem survei juga bisa diikuti warga secara online. 

"Untuk yang metode online itu, tujuan besarnya adalah memberi kesempatan kepada warga yang sibuk dan mobilitasnya tinggi agar bisa berpartisipasi dalam sensus kependudukan," ujarnya, Jumat (14/2/2020). 

Dikatakan, BPS memberikan kesempatan mengisi survei secara online pada 15 Februari hingga 31 Maret 2020. 

"Lantas bagaimana caranya? Caranya dengan memasukkan NIK dan KK yang dimiliki warga lewat laman www.sensus.bps.go.id," lanjutnya.

Setelah itu, warga juga diminta membuat password sendiri di laman tersebut. Dia menyarankan warga mengikuti semua petunjuk yang ada di dalam laman. 

"Sehingga, seterusnya masyarakat bisa memasukkan data individu dan keluarganya dari laman itu," tegasnya. 

Untuk memperlancar pengisian survei secara online, Azhari mengimbau warga menyiapkan data kependudukan yang ada. Setidaknya, warga harus menyiapkan data Nomor Induk Kependudukan (NIK), data yang ada pada Kartu Keluarga (KK) dan akte kelahiran. Azhari juga menyarankan warga menyiapkan data lain yang diperlukan, misalnya akta nikah, surat cerai dan sebagainya sesuai status administrasi kependudukan saat ini. 

"Jadi semuanya sederhana prosesnya. Tinggal ikuti yang ada di laman," tuturnya.

Lebih lanjut dijelaskan pemerintah sudah memberikan dukungan server untuk survei penduduk dengan metode online. Selain itu, metode online juga dibantu penguatan keamanan data oleh Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN). 

BPS mentargetkan, survei penduduk dengan metode online ini bisa diikuti 22 persen warga Indonesia. Hal ini mempertimbangkan kondisi literasi digital masyarakat Indonesia yang belum merata. 

Akan tetapi, BPS juga menyediakan alternatif cara lain jika warga tidak bisa menggunakan cara online. Cara tersebut masuk ke dalam tahapan kedua sensus yang dijadwalkan digelar Juli 2020. Pada tahapan kedua ini, petugas sensus BPS akan mendatangi rumah-rumah warga. 

"Sebab kan ada juga kemungkinan individu yang data NIK dan KK nya tidak tersedia (di database kependudukan) sehingga belum bisa ikut mengisi data secara online itu. Jadi kalau sensus secara online berhasil, maka bulan Juli akan sedikit pekerjaan tersisa," ungkapnya.

Lebih lanjut Azhari menjelaskan bahwa metode yang digunakan dalam SP 2020 ini adalah metode kombinasi. Lewat metode ini, BPS menggunakan basis data kependudukan dari Dukcapil Kemendagri. Sehingga, data Dukcapil ini merupakan modal awal yang mempermudah pemutakhiran data. Azhari mengungkapkan SP 2020 dilakukan dengan melibatkan ratusan petugas cacah jiwa.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00