FOKUS: #PPKM

Dialog Kopi, Menteri-Petani-UMKM Satu Arah

Menteri BUMN Erick Thohir (kiri) bersama Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar (tengah) dan Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) Teten Masduki�(kanan) menjadi pembicara pada Dialog Kopi Tanah Air di Sekolah Partai DPP PDI Perjuangan, Jakarta, Senin (17/1/2022). Kegiatan tersebut membahas peran PDI Perjuangan dalam mendukung perekonomian rakyat melalui pengembangan ekosistem kopi dalam negeri. ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto

KBRN, Jakarta: Sejumlah menteri Kabinet Jokowi-Ma’ruf Amin akan berdialog dengan petani, pelaku UMKM dan para kader PDI Perjuangan (PDIP) dalam acara ‘Dialog Kopi Tanah Air’ yang berlangsung di Sekolah Partai PDI Perjuangan, Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Senin (17/1/2022).

Panitia Festival Kopi Tanah Air, Ono Surono mengatakan, bahwa luas lahan Indonesia merupakan terbesar kedua dunia, tetapi produktivitas kopi masih rendah.

Soal produktivitas kopi, Indonesia berada pada 500 kg per hektare per tahun, kalah dengan Vietnam 2,7 ton per hektar per tahun.

Namun, kopi Indonesia punya nilai tawar di dunia.

"Itulah sebabnya, Bapak Bangsa kita Bung Karno juga sejak lama sudah menyadari potensi kopi dalam negeri dengan menyatakan bahwa ‘kami menghasilkan kopi yang paling baik di dunia, dari itu timbulnya ucapan a cup of Java’,” katanya kepada RRI.co.id di Jakarta, Senin (17/1/2022).

Ketua DPD PDI Perjuangan Jawa Barat itu mendorong dunia perkopian Indonesia berdikari.

Menurut Ono, PDI Perjuangan punya tanggung jawab Trisakti, yakni berdaulat dalam bidang politik, berdikari dalam bidang ekonomi, dan berkepribadian dalam kebudayaan, dengan landasan semangat gotong royong.

Ono melihat, kopi merupakan komoditas unggulan yang mampu menggerakkan ekonomi kreatif anak muda di hilir dan menambah pendapatan petani di hulu.

Selain itu, kopi juga merupakan komoditas yang sudah terhubung dengan supply chains industri baik di dalam maupun luar negeri.

"PDI Perjuangan terus memperkuat program kedaulatan pangan dan mendukung sektor perkebunan dan kehutanan agar lebih produktif. Saat ini Indonesia merupakan negara produsen keempat di dunia. Oleh karena itu, dukungan akan terus dilakukan agar pada sisi hulu, produktivitas kopi nasional dapat terus meningkat melalui intensifikasi dan perluasan kebun dengan pemanfaatan lahan model kemitraan bersama rakyat," ujarnya.

Di sisi hilir, lanjut Ono, pihaknya mendorong peningkatan konsumsi nasional dengan mendukung ekonomi kreatif melalui kewirausahaan anak muda agar terjadi nilai tambah di setiap rantai pasok dan harga lebih stabil.

Ono tak ingin perdagangan dan distribusi kopi Indonesia terganggu atau bergantung pada konstalasi global.

"Realisasi dari agenda dukungan nyata yang terdekat adalah dengan melakukan saresehan nasional dalam bentuk webinar nasional untuk membahas proyeksi pengembangan kopi ke depan lalu ditindaklanjuti dengan mengadakan selebrasi berupa kegiatan Festival Kopi dalam skala nasional sebagai bagian rangkaian acara puncak peringatan HUT PDI Perjuangan," katanya.

Sebagai informasi, Dialog Kopi Tanah Air akan diisi oleh Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar, Menteri BUMN Erick Thohir, Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki dan Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto.

Selain itu, PDI Perjuangan juga menghadirkan Kelompok Tani Lingkungan Hidup (KTLH) Sangga Buana dan Asosiasi Kopi.

Dialog itu juga diisi Koperasi Klasik Bean-Sunda Hejo, Koperasi Barokah Kerinci, Anomali Coffee, dan Kalyan Coffee.

Ono menambahkan, Dialog Kopi Tanah Air bertujuan untuk mengetahui pandangan-pandangan para pihak terkait di Indonesia yang mewakili sektor hulu dan hilir terhadap proyeksi pengembangan ekosistem usaha perkopian baik orientasi domestik maupun mancanegara.

Kemudian, mendapatkan ide serta gagasan yang dapat menjadi masukan terutama untuk Tiga Pilar PDI Perjuangan guna merumuskan arah dan strategi mendorong perekonomian melalui sektor perkopian.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar