Jadi Wahana Edukasi Alam dan Tumbuhan Langka Walikota Jaya Negara Resmikan Bantaran Ayung Watulaba Desa Kesiman Petilan.

Walikota Denpasar resmikan bantaran Ayung Watulaba desa Kesiman Petilan

KBRN, Denpasar  : Walikota Denpasar I Gusti Ngurah Jaya Negara pada Minggu (22/5) meresmikan Bantaran Ayung, Wahana Edukasi Alam dan Tumbuhan Langka (Watulaba) di Desa Kesiman Petilan, Kecaman Denpasar Timur.

Sebelum melaksanakan penandatangan prasasti dan pelepasan burung bersama Ketua DPRD I Gusti Ngurah Gede, tampak Walikota Jaya Negara menyusuri jalur joging track yang melintasi Bantaran Sungai Ayung,  dilanjutkan dengan pemotongan pita, serta menanam pohon langka seperti intaran, dan jenis pohon langka lainnya. Kegiatan ini juga diisi dengan aktivitas arung jeram atau rafting dengan perahu karet, serta penampilan tarian Baris Tanda dari tim kesenian desa setempat. 

"Saya mengapresiasi langkah Desa Kesiman Petilan yang didukung seluruh masyarakat termasuk LPM  dalam melakukan penataan bantaran Sungai Ayung yang melintasi desa setempat," ujar Jaya Negara. 

Lebih lanjut disampaikan bahwa langkah ini mendukung program Pemkot Denpasar dalam pelestarian aliran sungai sebagai edukasi masyarakat untuk menjaga kebersihan lingkungan dan sungai sebagai sumber kehidupan. Keberadaan Bantaran Ayung ini juga menjadi edukasi bagi masyarakat maupun siswa sekolah dalam mengenal tanaman langka. Jaya Negara berharap Kawasan  menjadi tempat rekreasi baru di tengah kota sehingga dapat memberikan dampak ekonomi bagi masyarakat setempat dengan adanya gagasan untuk menberikan ruang usaha bagi UMKM. "Edukasi bagi lingkungan dan juga memberikan dampak ekonomi kepada masyarakat setempat yang menjadi harapan kita bersama kedepan dari penatana Bataran Ayung dan dapat menjadi ikon Desa Kesiman Petilan," ujar Jaya Negara. 

Dalam kesempatan tersebut Jaya Negara juga meninjau kawasan beji di areal Bantaran Ayung yang  menjadi sebuah kawasan suci yang dapat kita lakukan penataan bersama dengan adanya sumber mata air di pura setempat. "Keberlangsungan dan keberlanjutan Bantaran Ayung kedepan sebagai Watulaba dibutuhkan komitmen bersama dan tentunya Pemkot Denpasar sangat mendukung dan mengapresiasi langkah dan inovasi masyarakat Desa Kesiman Petilan," ujar Jaya Negara.

Sementara Sektetaris Desa mewakili Perbekel Desa Kesiman Petilan, I Kadek Sudiana menyampaikan bahwa penataan Bantaran Sungai Ayung ini berkaitan dengan kegiatan PKTD atau Padat Karya Tunai Desa yang melibatkan warga terdampak covid-19. Kegiatan ini membuat alur joging track, penataan bantaran dan juga melaksanakan penanaman pohon langka dan pohon upakara. "Kami juga meminta ijin kepada warga pemilik lahan setempat dalam mewujudkan penataan bantaran Sungai Ayung," ujarnya.

Dijelaskan pula bahwa Program ini mendapat respon positif dari pihak pemilik lahan dan dapat dimanfaat bagi warga. Dilaksnakan juga lomba gang hijau di Desa Kesiman Petilan, mengingat keberadaan gang menjadi akses ke Bantaran Ayung, sehingga secara otomatis gang dapat tertata nyaman. 

Tujuan dari wahana ini menyediakan tempat bagi warga dan masyatakat Denpasar pada umunya terutama kepada anak usia dini untuk  mengenali alam serta tumbuhan langka dan upakara. Ada sekitar  160 tanaman sudah ditanaman dan ada 60 tanaman langka yang ditanam sepanjang bantaran Ayung.  Dalam Bulan Bakti LPM Kesiman Petilan menggelar Bantaran Ayung Kreatif Art Festival dengan tema Sungai Awal Dari Peradaban. Sungai bukan lagi sebagai halaman belakang desa tapi sebagai beranda depan desa. Kedepan kami akan lakukan pentaan warung UMKM sehingga bisa membantu pergerakan perekonomian warga setempat. 

"Hal ini untuk menjaga keseimbangan air tanah dan mata air yang ada di Bantaran Ayung dapat terjaga dalam menunjang peradaban," ujarnya, sembari menyampaikan menata bantaran Ayung dibutuhkan keterlibatan Pemkot Denpasar dan masyarakat agar bisa menjadi kawasan  edukasi, hiburan hingga spiritual. 

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar