SMA/SMK se-Buleleng Meriahkan Lomba Fragmen Tari

KBRN, Buleleng : Sebanyak 5 perwakilan dari SMA/SMK se-Kabupaten Buleleng unjuk gigi dalam lomba fragmen tari yang digagas Pemerintah Kabupaten Buleleng melalui Dinas Kebudayaan Kabupaten Buleleng dalam rangka momentum peringatan Bulan Bung Karno yang diselenggarakan selama 2 hari dari tanggal 27-28 Juni 2022.

Mengambil tempat di  RTH Bung Karno, Senin (27/6/2022), kalangan kelompok pelajar dari  SMAN 2 Banjar, SMAN 1 Sukasada dan SMAN 3 Singaraja, generasi muda kebanggan Buleleng ini saling mempertunjukan kebolehannya dihadapan dewan juri dan ratusan pengunjung yang hadir.

Usai membuka kegiatan, Kepala Dinas Kebudayaan Kabupaten Buleleng  Drs. I Nyoman Wisandika mengungkapkan lomba fragmen tari ini adalah sebuah ajang kreativitas dan seni generasi muda khususnya siswa-siswi SMA/SMK se-Kabupaten Buleleng. Melalui lomba ini tentu mereka akan menampilkan karya terbaiknya disini.

"Jadi ini adalah sebagai wujud pelestarian seni budaya Bali khususnya Kabupaten Buleleng," ungkapnya.

Kadis Wisandika menegaskan pihaknya akan selalu mendukung para generasi muda untuk mengembangkan seni kreatifitas dan seni budayanya. Tentunya melalui kegiatan yang sama akan dilakukan setiap tahunnya serangkaian memperingati Bulan Bung Karno.

Sementara itu ditemui usai pementasan, koordinator fragmen tari dari SMAN 2 Banjar Gede Adi Setiawan mengatakan, lomba fragmen tari ini adalah kali pertama yang kelompoknya ikuti. 

"Ini merupakan acara bergengsi yang pertama kali diadakan di Kabupaten Buleleng, sekaligus lomba fragmen tari yang pertama kali diikuti oleh SMA N 2 Banjar," tegas Gede Adi Setiawan yang juga selaku guru seni budaya dan prakarya ini.

Pria yang akrab dipanggil Sentul ini mengungkapkan kurang lebih selama 1 bulan kelompoknya mempersiapkan berbagai hal dalam keikutsertaannya untuk mengikuti lomba fragmen tari ini.

Untuk pementasan fragmen tari pada hari ini, kelompoknya mengambil tema Perang Banjar yang menceritakan tentang spirit dari kekuatan pasukan Banjar yang mempunyai pusaka keris Ki Lebah Pangkung.

Pihaknya berharap, acara seperti ini agar bisa dilakukan secara berkelanjutan dengan tetap berdasarkan tradisi kebudayaan Buleleng.

"Itu harus tetap dilakukan dan dipertahankan," pungkasnya.

Untuk diketahui, Lomba Fragmen Tari ini ada empat tema yang diberikan, yakni kisah seorang ibu Nyoman Rai Srimben, Puputan Jagaraga, Perang Banjar dan yang terakhir adalah Jaya Prana dan Layon Sari.

Lomba fragmen tari ini masih akan mementaskan 2 kelompok lagi pada esok harinya, yaitu dari SMAN 1 Singaraja dan SMAN 4 Singaraja sekaligus diakhiri dengan penilaian dan pengumuman pemenang.  

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar