AFC Cup, Peluang Lolos Fase Grup Tipis, Ini Tekad Coach Teco untuk Laga Terakhir

KBRN, Gianyar: Langkah terjal harus dilalui Bali United untuk lolos dari fase grup AFC Cup 2022 usai mengalami hasil buruk pada laga kedua grup G melawan Visakha FC kemarin (27/6/2022). Menghadapi tim asal Kamboja tersebut, Serdadu Tridatu gagal melanjutkan tren positif usai meraih kemenangan pada laga pertama melawan Kedah Darul Aman FC (24/6/2022).

Akibat kacaunya organisasi permainan, Bali United harus rela menerima kekalahan telak 2-5 dari skuad Blue Horse –julukan Visakha FC. Serdadu Tridatu pun tertahan di peringkat kedua dengan tiga poin, sedangkan Visakha FC melesat ke puncak klasemen sementara dengan koleksi enam angka. Hasil ini membuat peluang Ilija Spasojevic dan kolega untuk menembus babak semifinal AFC Cup zona Asia Tenggara (ASEAN) menjadi sulit.

Sebab hanya akan ada satu runner up terbaik yang berhak melaju dari fase grup. Laga terakhir di grup G melawan Kaya FC Iloilo pada 30 Juni mendatang tentu wajib dimenangkan oleh Bali United. Namun, ternyata kemenangan tidak cukup untuk menggaransi kelolosan Serdadu Tridatu. Anak asuh Stefano Cugurra ini masih harus bergantung dengan hasil pertandingan di grup H dan I, yakni antara Kuala Lumpur FC melawan Tampines Rovers dan Viettel FC menghadapi Hougang. 

Kuala Lumpur FC yang tergabung di grup H harus menahan imbang Tampines Rovers, sedangkan Viettel FC wajib menang besar atas Hougang di grup I untuk memastikan langkah Bali United lolos ke semifinal ASEAN. Melihat cukup beratnya skenario tersebut, pelatih Bali United, Stefano Cugurra tetap optimis. Karena baginya, semua hal mungkin terjadi di dunia kulit bulat.  Pelatih asal Brasil tersebut juga telah menyiapkan langkah agar Serdadu Tridatu lebih siap bertempur melawan Kaya FC. 

“Tentu saja itu sangat sulit. Ketika kalah dengan banyak gol tentu saja itu sangat berat. Namun, dalam sepak bola semuanya bisa terjadi. Jadi tentu saja kami tidak menginginkan untuk mendapat kekalahan seperti hari ini (kemarin). Saya pikir kekalahan, seri, ataupun kemenangan dalam sepak bola itu sangatlah normal. Namun, jika kalah dengan banyak gol tentu saja berdampak buruk untuk moral tim. Masalahnya sekarang adalah waktu kompetisi yang mepet, dalam seminggu kami bermain tiga pertandingan. Saya tentu harus melihat pemain yang lebih fit untuk bermain lagi. Jika mereka memiliki kualitas tetapi tidak bugar, maka mereka tidak bisa bermain baik,” jelas Coach Teco.

Coach Teco pun mencoba untuk kembali membangun semangat serta optimisme para pemain terlebih dahulu agar mampu bekerja keras pada pertandingan terakhir.

“Jadi, apapun bisa terjadi dan kami harus tetap semangat sehingga mampu bermain baik di laga terakhir. Lihat apa yang akan terjadi di pertandingan ke depan. Kami akan bekerja keras dan bermain baik untuk lolos, serta menghibur suporter,” ujar Coach Teco.

Skuad Bali United tentu harus memanfaatkan waktu jeda selama dua hari untuk memulihkan kondisi tim agar kembali siap dan prima jelang laga penentuan melawan Kaya FC (30/6/2022). (rilis-baliutd.com)

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar