Pertanian dan Kerajinan Lokal Bali Diharapkan Jadi Penopang Kuat Sektor Pariwisata 

KBRN, Denpasar : Ketua Tim Penggerak (TP) PKK Provinsi Bali Ny Putri Suastini Koster memuji ketangguhan UMKM Bali yang tetap mampu bertahan di tengah badai pandemi Covid-19, yang berpengaruh besar terhadap sektor perekonomian.

“Terbukti, UMKM tetap menggeliatkan perekonomian kita di tengah pandemi. Pariwisata boleh terpuruk, namun UMKM tetap bisa jalan meski penuh upaya dan peluh,” kata Ny Putri Koster dalam arahanya pada acara Gerakan Diversifikasi Pangan Lokal dan Fasilitasi KUR yang dilaksanakan di Hotel Vasini Denpasar, Senin (12/10) pagi.

Lebih lanjut, Ny Putri Koster mengajak UMKM terus berbenah untuk mempersiapkan diri menghadapi kemajuan zaman serta teknologi, atau yang lazim disebut industri 4.0. “Harus terus belajar, belajar marketing, banyak bertanya kepada mereka yang sudah berhasil, sehingga nantinya UMKM kita bisa lebih mandiri. Pelaku usaha juga jangan hanya bicara industri 4.0, tapi siapkan diri juga. Sudah bisakah masuk ke marketplace, sudah bisakah transaksi dengan QRIS (Quick Response Code Indonesian Standard, red)?, dan sebagainya,” ujar sosok seniman serba bisa ini.

Selain itu, Ny Putri Koster juga mengajak para pemodal besar, industri pariwisata, restoran hingga pasar modern menunjukkan kepedulian yang lebih besar kepada kelangsungan hidup UMKM di Bali. "Lebih peduli-lah kepada produk-produk lokal, kepada pelaku usaha kita di Bali. Turut serta juga mensejahterakan UMKM lokal Bali, cari solusi bersama, gotong royong jika ada hambatan-hambatan di lapangan dan saya juga harap jangan Bali ini dijadikan konsumen semata, karena Bali juga punya banyak produk yang bisa kita olah dan kita kedepankan,” ucapnya.

Sementara itu, ketua panitia yang sekaligus juga Kepala Bidang Penganekaragaman Konsumsi dan Keamanan Pangan, Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi Bali, Ir I Nyoman Suarta menjelaskan, kegiatan yang dilaksanakan oleh Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi Bali yang juga didukung Bank BPD Bali tersebut, diisi dengan pameran/display berbagai produk olahan pangan lokal berbahan produk pertanian non beras. “Masing-masing kabupaten/kota memamerkan produknya yang disajikan oleh Kelompok Wanita Tani (KWT) binaan yang adalah UMKM pengolah hasil pangan. Hadir pula menyaksikan beberapa pelaku usaha hotel dan restoran, serta pengusaha pasar modern seperti Tiara, Cocomart dan Asosiasi Pedagang Ritail (Aprindo) Bali,” katanya.  

Suarta mengharapkan, nantinya produk olahan pangan lokal Bali yang sangat banyak jenisnya dengan kualitas yang cukup baik, dapat dimanfaatkan dan di pasarkan oleh hotel, restoran, dan pasar modern sebagaimana diatur dalam Peraturan Gubernur Bali Nomor 99 Tahun 2018 tentang Pemanfaatan dan Pemasaran Produk Pertanian, Perikanan dan Industri Lokal Bali. "Terutama minat sektor pariwisata kepada produk-produk non-beras kita akan meningkat, yang turut pula meningkatkan kesejahteraan UMKM khususnya di bidang pangan lokal di Bali,” ucapnya.

Pada kesempatan tersebut, Kadis Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi Bali IB Wisnuardhana dalam keterangan tertulisnya menyampaikan, Bali memiliki berbagai produk pertanian non beras, baik buah-buahan, umbi-umbian dan aneka sayuran, termasuk berbagai tanaman obat serta produk peternakan yang sebagian dapat diolah menjadi produk olahan pangan lokal. "Produk olahan banyak diproduksi oleh UMKM skala rumah tangga maupun usaha mikro dan menengah. Diharapkan produk pangan lokal dapat lebih dikenal dan dikonsumsi masyarakat karena tidak kalah enak, lebih bergizi, lebih sehat dan pasti lebih murah dibandingkan produk pangan luar yang banyak beredar di pasaran,” ujarnya.

   

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00