Tokoh Papua dan Pengamat: Otsus Jalan Perubahan

Peta Papua/ Istimewa

KBRN, Jakarta: Penerapan Otonomi Khusus (Otsus) oleh pemerintah Indonesia di tanah Papua dinilai merupakan jalan terbaik untuk membangun daerah paling timur Indonesia itu, baik fisik maupun sumber daya manusianya. 

"Otsus merupakan win-win solution sekaligus jalan menuju perubahan untuk Papua lebih baik," kaya Sekjen Dewan Papua Thaha Alhamid, Sabtu (7/11/2020).

Thaha menegaskan, bahwa Otsus tidak perlu ditolak karena keberadaan Otsus telah dan akan membawa kesejahteraan bagi masyarakat Papua. Apalagi, Otsus mengerjakan empat hal yang meliputi, pengembangan pendidikan, kesehatan, ekonomi rakyat, dan infrastruktur. 

”Otsus ini harus kita terima karena ini adalah jalan untuk sebuah perubahan ke depan, terutama untuk generasi muda. Ini adalah solusi politik bagi masyarakat Papua," ujarnya.

Menurut Thaha, Otsus tidak bermasalah sama sekali. Yang bermasalah adalah pelaksanaan dan pengelolaan Otsus. Karena itu, kata dia, yang perlu dilakukan ke depannya adalah memperbaiki pengelolaan Otsus agar lebih mensejahterakan rakyat Papua lagi.

"Atas dasar itu, yang perlu kita perbaiki adalah bagaimana memperbaiki pengelolaan dan pelaksanaannya agar masyarakat Papua lebih sejahtera. Biarkan Otsus yang sekarang ini jalan terus. Kita benahi pelaksanaan Otsus ke depan. Saya juga mengajak semua komunitas, seperti agama, gereja, mahasiswa, dan organisasi-organisasi masyarakat yang ada di Papua untuk memperkuat pengelolaan Otsus dengan benar dan tepat demi masa depan Papua dan Papua Barat," tandas dia.

Senada dengan pendapat Thaha, Pakar Politik Lulusan Walden University Amerika Serikat Boni Hargens juga menilai keberadaan Otsus harus tetap didukung. Menurut Boni, Otsus merupakan jalan terbaik untuk membawa kesejahteraan rakyat Papua.

"Saya setuju dengan pandangan Pak Thaha. Otsus ini sangat sentral untuk kepentingan pembangunan masyarakat Papua. Ini bukti komitmen pemerintah yang konsisten dan tulus dalam memerdekakan rakyat Papua dari kemiskinan dan keterbelakangan," tutur Boni. 

Namun, Boni memberikan catatan agar pengelolaan Otsus dan anggaran di Papua harus transparan dan perlu penegakan hukum yang tegas. Pasalnya, korupsi atau penyalahgunaan uang negara menjadi salah satu penyebab serius dalam reproduksi kemiskinan di tanah Papua. 

"Hanya ada satu hal yang menjadi catatan penting dari saya, penegakan hukum harus jalan dengan tegas di Papua karena korupsi masih menjadi penyebab serius dalam reproduksi  kemiskinan di sana. Pemerintah daerah mesti benar-benar menjunjung tinggi prinsip transparansi dan akuntabilitas dalam penggunaan anggaran. Tanpa memerangi korupsi, Papua akan terus miskin karena elite daerah yang rakus," tegas Boni.

Tidak jauh beda, Direktur Eksekutif IPI Karyono Wibowo menegaskan, tidak ada pilihan lain selain melanjutkan Otsus. Karyono mengingatkan masyarakat khusus masyarakat Papua agar tidak terjebak dengan permainan politik segelintir pemain daerah yang mungkin punya korelasinya dengan oknum di pusat terkait Otsus ini. 

"Tidak ada pilihan lain kecuali melanjutkan Otsus. Polemik soal otsus Papua selama ini hanya mainan politik segelintir pemain daerah yang mungkin punya korelasinya dengan oknum di pusat. Pemerintahan Pak Jokowi ini sangat peduli dengan kesejahteraan orang Papua dan itulah jalan menuju terciptanya integrasi sosial dan politik dalam kerangka NKRI," pungkas Karyono.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00