Klaster Rumah Sakit di Kota Tegal Meningkat

KBRN, Slawi: Berkembangnya klaster rumah sakit dan Puskesmas di Kota Tegal menambah daftar jumlah kasus konfirmasi positif Covid-19 di Kabupaten Tegal menjadi 66 orang.

Tercatat, embilan tenaga kesehatan di sejumlah fasilitas kesehatan di Kota Tegal terkonfirmasi positif Covid-19.

"Lonjakan kasus Covid-19 ini menjadi yang tertinggi sepanjang masa pandemi Covid-19 di Kabupaten Tegal. Kami cukup kesulitan menindaklanjuti kasus konfirmasi yang menimpa rekan sesama profesi itu," kata juru bicara Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Tegal dr. Joko Wantoro, Sabtu (08/8/2020) malam.

Dari sembilan kasus, kata Joko, baru empat kasus yang dilaporkan sudah dilakukan pengambilan spesimen swab pada kontak erat keluarga oleh Dinas Kesehatan Kota Tegal, Kamis (06/8/2020) lalu.

"Pertama, seorang perempuan, berinisial AAN, asal Desa Bongkok, Kecamatan Kramat yang bekerja di Dinas Kesehatan Kota Tegal. Kondisi klinis baik, tanpa gejala dan saat ini menjalani isolasi mandiri di rumahnya," jelasnya.

Kasus kedua adalah seorang perempuan, berinisial EA, asal Desa Mejasem Timur, Kecamatan Kramat. EA yang bekerja di Puskesmas Tegal Timur ini tengah menjalani isolasi mandiri di rumah dengan kondisi klinis baik, tanpa gejala. Ketiga adalah seorang perempuan, berinisial RES, asal Desa Mejasem Barat, Kecamatan Kramat.

RES yang bekerja di Puskesmas Tegal Timur ini juga tanpa gejala sedang menjalani isolasi mandiri di rumahnya. Sementara kasus keempat adalah seorang dokter di Puskesmas Tegal Timur, berinisial L, asal Desa Bongkok, Kecamatan Kramat. 

“Untuk kasus L ini, meski alamat KTP-nya tertera warga Desa Bongkok, akan tetapi rumahnya ada di Kota Tegal, termasuk isolasi mandirinya juga di rumahnya di Kota Tegal,” kata Joko.

Sementara itu, untuk lima kasus lainnya, sampai dengan berita ini diturunkan, pihaknya belum mendapat informasi lebih lanjut dari Dinas Kesehatan Kota Tegal. Kelima kasus konfirmasi tersebut, pertama adalah S, seorang perempuan asal Desa Pepedan, Kecamatan Dukuhturi yang bekerja di Puskesmas Debong Lor.

Kedua adalah E, seorang dokter gigi yang bertugas di Puskesmas Bandung, asal Desa Sidakaton, Kecamatan Dukuhturi. Ketiga adalah IT, asal Desa Adiwerna, Kecamatan Adiwerna yang bekerja di Puskesmas Bandung.

Keempat adalah RAP, seorang perempuan asal Desa Kendalserut, Kecamatan Pangkah yang bekerja di Puskesmas Tegal Timur dan Kelima adalah seorang laki-laki, berinisial DAN, asal Desa Lumingser, Kecamatan Adiwerna yang bekerja di RSUD Kardinah Kota Tegal.

Joko berharap, pihaknya bisa segera mendapatkan informasi lebih lanjut untuk memudahkan proses pelacakan kontak erat agar tidak berkembang menjadi transmisi lokal di kemudian hari.

“Petugas kami di lapangan mengalami kendala untuk mendapatkan informasi kontak eratnya karena mereka belum mau di-tracing dengan alasan akan di-tracing Dinas Kesehatan Kota Tegal,” ujarnya.

Dengan demikian, imbuh Joko, total terdapat 66 kasus konfirmasi Covid-19 di Kabupaten Tegal. Dari jumlah tersebut, 39 orang sembuh, 20 orang sedang menjalani perawatan dan tujuh orang meninggal dunia.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00