Senandung Menidurkan Anak Nandong Kuantan Singingi

KBRN, Pekanbaru: Para ibu di Kabupaten Kuantan Singingi tempo dulu selalu menidurkan anaknya dengan nandong.

Nandong atau senandung adalah melagukan berbagai pantun dan syair terhadap anak yang sedang dibuai, agar anak yang sedang dibuai segera tertidur dengan pulas.

Alunan lagu nandong (senandung) membuat anak larut dalam irama yang indah, sehingga dengan mudah tertidur dalam ayunan.

Maka anak diantar tidur tidak dengan suasana hampa, tapi diberi muatan nilai-nilai yang luhur seperti yang terkandung dalam bait syair dan pantun.

Membuai anak pada masa itu (juga sekarang) dilakukan pertama dengan membuat buaian dari kain panjang. Yang kedua dengan perahu yang sudah pecah atau tidak terpakai lagi.

Untuk kain panjang tinggal hanya memberi tali lalu diikatkan kepada pelancar (peran yang melalui pada bagian tengah rumah). Sedangkan pada perahu pecah atau sengaja dibuat dari kayu, diberi tali berupa rotan, lalu digantungkan juga pada peran itu.

Kebaikan dari buaian yang terbuat dari perahu pecah atau papan adalah dapat memuat beberapa orang, sang ibu pun dapat duduk di dalamnya sambil berbuai dengan anaknya.

Nandong yang dilantunkan sangat sarat akan makna, seperti terkadung pesan pituah terhadap anak tentang cara mengarungi samudera kehidupan.

Adapun contoh buah nandong itu adalah sebagai berikut:

Omua la kito poi mandi

Mandi jangan bakubang tana

Omua la kito poi mangaji

Mangaji jangan buek pitona

Sinurak sinurai mandi

Mandi batimbo kelipak upia

Anak dilope poi mngaji

Longkok jen juba saroban putia

Anyuik somuik ba-rangkai-rangkai

Anyuik enyo takambang juo

Tuntuik elemu babagai-bagai

Ujud nan enyo satu juo

Asam kandi asam galuguar

Katigo asam cabodak

Manangi moik dipintu kubuar

Mangonang badan akan rorak

Jatua siludang pinang tinggi

Jatua kalaman rajo-rajo

Ponek samboyang potang pagi

Indak bariman paya sajo

Tobang tobu sampai ke ujuang

Samai ujuangnyo ke malaka

Tuntuik alemu gantikan payuang

Payuang pandendeng api naroko

Tobong tobu tingi-tinggi

Tobang rumbio ke pangkal-pangkal

Tuntuik alemu samaso kini

Iduik di dunio indakkan kokal

Banyaklah ari pakaro ari

Ari jumaat ari kito

Banyak nobi pakaro nobi

Nobi Muhammad nobi kito

Bulan pakaro bulan

Bulan puaso bulan kito

Banyaklah tuhan pakaro tuhan

Tuhan nan oso tuhan kito

Elok mandi dalam ukotu

Elok mamakai basaan kain

Elok mati dalam baguru

Masuak sirugo janatun naim

Mantimun tagantuang-gantuang

Tagantuang dipintu rangkiang

Iduik di dunio ba-kampuang-kampuang

Dalam kubuar tabariang surang

Tanam pitulo di ujuang lobua

Abi dimakan dek biawak

Masuak sirugo jen amal togua

Masuak naroko dek laku awak

Kayu ketek rimbun daun

Samo rimbun jen bungonyo

Sojak ketek babilang taun

Indak samboyang apo gunonyo

Omuala kito poi baburu

Ruso nan banyak di dalam utan

Omuala kito poi baguru

Doso nan banyak didalam badan

Rotan soni dibola ompek

Pucuak manjulai ka suborang

Tuhan dicari indakkan dapek

Tuhan balinduang di tonga torang

Elokla bonar mansojik Moka

Tiang di tonga saruang-ruang

Elokla bonar urang ka Moka

Oji dapek doso tabuang

Hasan jo Husin anak Ali

Mati baorang sabilula

Samonjak lamo ditinggal nobi

Banyak agamo nan baruba

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar