Rakorwasin Keubangda 2022, Wagub Tekankan Gerakan Bangga Buatan dalam Negeri

KBRN, Bengkulu : Wakil Gubernur (Wagub) Bengkulu Rosjonsyah membuka sekaligus menjadi Keynote Speaker pada acara Rapat Koordinasi Pengawasan Intern Keuangan dan Pembangunan Daerah (Rakorwasin Keubangda) di Wilayah Provinsi Bengkulu Tahun 2022 bertempat di Gedung Daerah Balai Raya Semarak Bengkulu, (18/05/2022).

Rakorwasin Keubangda tahun ini mengangkat tema 'Pengawasan atas Peningkatan Penggunaan Produk Bahan Pangan di Wilayah Provinsi Bengkulu'.

Wagub Rosjonsyah mengatakan pemerintah Provinsi Bengkulu menyadari pentingnya peran Program Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN) dan Produk Usaha Mikro, Usaha Kecil, dan Koperasi untuk mendukung perekonomian di daerah Bengkulu.

“Pemprov Bengkulu sangat mendukung upaya percepatan P3DN karena akan sangat berkontribusi besar terhadap peningkatan produktivitas serta memperkuat industri manufaktur produk lokal khususnya di daerah Bengkulu," jelas Rosjonsyah.

Kegiatan ini dilaksanakan juga untuk menyukseskan Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI), pada pelaksanaan pengadaan barang/jasa pemerintah, pembelian produk dalam negeri dan produk lokal sekaligus dapat meningkatkan penyerapan tenaga kerja dan mengurangi pengangguran di wilayah Bengkulu sehingga akan meningkatkan taraf perekonomian dan memperbaiki kesejahteraan masyarakat.

“Jadi ini sebagai bentuk tindak lanjut instruksi presiden No 2 tahun 2022 tentang percepatan peningkatan penggunaan produk dalam negeri dan produk usaha mikro. Pemprov akan terus bersinergi dan kolaborasi. Itu menjadi poin yang penting dalam pengawasan atas P3DN pada sektor ketahanan pangan dam BPKP sebagai koordinator APIP dalam pengawasan P3DN," tutup Rosjonsyah.

Deputi Kepala BPKP Bidang PPKD Raden Suhartono dalam sambutannya mengatakan, pandemi COVID-19 berdampak pada perekonomian Indonesia. Untuk itu, P3DN di tahun 2022 difokuskan untuk memulihkan ekonomi melalui pembelian produk dalam negeri.

“Implementasi atas P3DN dihadapkan pada 3 tantangan yaitu ketersediaan industri, kemampuan produksi, penayangan dalam e-purchasing dan e-tendering. Untuk itu, BPKP mengembangkan desain pengawasan yang bersifat aktual  dalam memastikan akuntabilitas serta akselerasi P3DN dengan mengadaptasi prinsip pengawasan kolaboratif, terutama dalam upaya penegakan hukum serta penciptaan sistem peringatan dini (early warning system),” jelas Suhartono.

Lanjutnya, BPKP juga memastikan keberlanjutan P3DN dengan memantau pelaksanaan atas kebijakan yang mendukung keberpihakan pada produk lokal Bengkulu.

“BPKP Provinsi Bengkulu akan membantu pemprov Bengkulu  merealisasikan 40% belanjanya untuk pengadaan PDN sesuai Permendagri Nomor 27 Tahun 2021," tutupnya.

Untuk diketahui Rakorwasin Keubangda 2022 diikuti oleh Kepala Daerah (Bupati/Walikota dan Wakil Gubernur/Wakil Bupati/Wakil Walikota), Inspektur, Irwasda Kepolisian Daerah Bengkulu, Asisten Pengawasan Kejaksaan Tinggi Bengkulu serta Ketua Tim Harian Program Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN) se Provinsi Bengkulu.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar