Ops Patuh Nala 2020 Catat Kerugian Materiil Rp 78 Juta

BENGKULU, KBRN: Operasi Patuh Nala 2020 resmi berakhir. Operasi dilaksanakan selama 14 hari mulai tanggal 23 Juli hingga 5 Agustus 2020. 

Berbeda dengan operasi serupa di tahun lalu, tahun ini personil zebra Polda Bengkulu sapaan akrab Polantas lebih mengutamakan upaya preemtif dan preventif ketimbang penindakan karena masih dalam masa pandemi Covid-19.

Jika di tahun 2019 kegiatan preemtif hanya 853 kali, maka tahun 2020 kegiatan serupa naik signifikan mencapai 759 % atau tercatat 7.327 kali. 

Peningkatan serupa juga dilakukan dalam kegiatan preventif yang naik sebesar 53 %. Jika tahun 2019 sebanyak 4.158 kali maka di tahun 2020 tercatat sebanyak 6.346 kali.

Kepala Bidang Humas Polda Bengkulu Kombespol Sudarno, S.Sos , MH mengatakan Operasi Patuh Nala 2020 bertujuan cipta kondisi Kamseltibcarlantas pasca Idul Fitri 1441 H di tengah mewabahnya Covid-19 pada masa New Normal (Adaptasi Kebiasaan Baru), dengan mempedomani protokol kesehatan yang dilengkapi pelindung diri. 

"Kalau sebelumnya kan kondisinya normal, sehingga dominan tindakan penegakan hukum. Namun tahun ini lebih dikedepankan langkah-langkah preemtif dan preventif," kata Sudarno.

Hasilnya, jika tahun 2019 ada 7156 perkara yang ditilang, maka tahun ini tindakan tilang turun 71 persen atau hanya berjumlah 2105 perkara. 

Sementara teguran mengalami peningkatan signifikan sebesar 300%. Tahun 2019 sebanyak 954 perkara, tahun 2020 menjadi sebesar 3.817 perkara.

Direktorat Lalu Lintas Polda Bengkulu merilis kendaraan yang terlibat pelanggaran lalu lintas dan laka lantas masih didominasi pengguna sepeda motor yakni di atas 80%. 

Sedang usia korban laka lantas tertinggi ada di usia 0-20 tahun (44%), disusul usia 21-30 tahun sebanyak 33 %.

Sudarno mengatakan, kasus laka lantas selama Ops Patuh Nala juga naik 80 persen. Tahun lalu angka hanya 10 kasus, kali ini ada 18 kasus. Dari jumlah itu tercatat ada 9 korban meninggal dunia.

"Penyebab kecelakaan ini banyak. Ada human error, ada dari kendaraan. Tapi sebagian besar adalah human error yang biasanya memang diawali dengan pelanggaran," imbuhnya.

Dari jumlah angka kecelakana lalu lintas, Polda mencatat ada peningkatan kerugiaan materiil. Jika di tahun 2019 tercatat Rp 12 juta lebih, tahun ini naik Rp 65 juta lebih atau menjadi Rp 78 juta.

Berikut Data Ops Patuh Nala 2020:

1. Kegiatan Preemtif

     Thn 2019 = 853 Kali 

     Thn 2020 = 7.327 Kali

     (Naik  6.474 atau  759 %)

2. Kegiatan Preventif

     Thn 2019 = 4.158 Kali 

     Thn 2020 = 6.346 Kali

     (Naik  2.198 atau  53 %)

3. Kegiatan Gakkum

A. TILANG

     Thn 2019 = 7.156 Perkara 

     Thn 2020 = 2.105 Perkara

     (Turun 5.051 atau  -71%)

B. TEGURAN 

     Thn 2019 = 954 Perkara

     Thn 2020 = 3.817 Perkara

      (Naik 2.863 atau 300%)

C. KEJ. LAKA LANTAS

     Thn 2019 = 10 Perkara

     Thn 2020 = 18 Perkara

     (Naik 8  atau 80%)

   

D. KORBAN MD

     Thn 2019 = 1 Orang

     Thn 2020 =  9 Orang

      (Naik 8  atau 800%)

E. KORBAN LB

     Thn 2019 = 5 Orang

     Thn 2020 =  9 Orang

      (Naik 4  atau 80%)

F. KORBAN LR 

     Thn 2019 = 12 Orang

     Thn 2020 =  23 Orang

      (Naik 11  atau 92%)

G. KERUGIAN MATERIIL

     Thn 2019 = Rp. 12.050.000 

     Thn 2020 =Rp 78.000.000,-  

      (Naik Rp. 65.950.000,-) 

H. DAERAH LAKA 2020

Res Bengkulu 4 Kejadian

MD   : 2 Orang 

LB    : 2 Orang

LR    : 5 Orang

RM   : Rp 7.500.000

Res Bkl Utara 1 Kejadian

LB     : 2 Orang

RM    : Rp.1.000.000.,

Res Rejang Lebong 4 Kejadian

MD   : 1 Orang 

LB     : 2 Orang

LR     : 3 Orang

RM    : Rp 8.000.000.,

Res Seluma 4 Kejadian

MD    : 3 Orang 

LB     : 2 Orang

LR     : 9 Orang

RM     : Rp.21.500.000.,

Res Kepahiang 1 Kejadian

MD   : 2 Orang 

RM   : Rp.1.000.000.,

Res Kaur 1 Kejadian

LR     : 1 Orang

RM    : Rp.3.000.000.,

Res Benteng 3 Kejadian

MD   : 1 Orang 

LB     : 1 Orang

LR     : 5 Orang

RM    : Rp 36.000.000.,

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00