FOKUS: #VAKSIN COVID-19

Pemkot Tangerang Uji Coba Mekanisme Baru Vaksinasi bagi Pelajar

Wali Kota Tangerang Arief R. Wismansyah meninjau uji coba mekanisme baru yang berlangsung di SMP Negeri 29. (Istimewa)

KBRN, Tangerang: Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang menggelar uji coba mekanisme baru vaksinasi bagi pelajar usia 12 hingga 17 tahun dengan menggunakan aplikasi yang dapat diakses melalui gawai.

Wali Kota Tangerang Arief R. Wismansyah meninjau langsung jalannya uji coba mekanisme baru yang berlangsung di SMP Negeri 29, Kelurahan Koang Jaya, Karawaci, Senin (26/7/2021).

"Secara teknis siswa yang datang melakukan pendaftaran melalui handphone masing-masing, untuk mendapatkan QR code yang nantinya ditunjukkan kepada petugas. Untuk yang tidak membawa handphone akan dibantu oleh petugas di lokasi untuk proses pendaftarannya dan akan diberi kartu vaksinasi," jelasnya.

Baca juga: 800 ODGJ Jadi Sasaran Vaksinasi di Kota Tangerang

Arief menjabarkan mekanisme baru yang sedang diuji coba ini diyakini membantu dalam percepatan proses vaksinasi yang dilakukan setiap harinya mengingat proses pendataan, skrinning hingga input data ke sistem P-Care Kemenkes tidak lagi dilakukan secara manual.

"Petugas hanya tinggal ditunjukan QR Code dari peserta vaksinasi untuk input semua data yang diperlukan. Proses input ke P-Care juga lebih mudah dan cepat dibanding yang dilakukan secara manual," terangnya.

Arief mengakui mekanisme baru yang saat ini dilakukan masih menemui sejumlah kendala dan kekurangan untuk dapat mendukung percepatan vaksinasi yang terus dilakukan oleh Pemkot Tangerang.

"Karena ini masih uji coba, tapi akan terus dilakukan perbaikan dan juga butuh penyesuaian di lapangan," tegas Wali Kota.

Baca juga: Pemkot Tangerang Buka Pengisian Tabung Oksigen Gratis

Sekadar diketahui, berdasarkan data Dinas Kesehatan Kota Tangerang per tanggal 24 Juli 2021 Pemkot Tangerang telah melakukan vaksinasi dosis satu kepada sebanyak 553.270 jiwa dan dosis dua kepada sebanyak 232.495 jiwa.

"Di Provinsi Banten, Kota Tangerang terbanyak melakukan vaksinasi, sedangkan di Jabodetabek berada diurutan kedua setelah DKI Jakarta," pungkas Arief.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00