Dorong Peternak Sapi Naik Kelas, Pertamina Beri Pelatihan Bersertifikat

KBRN, Bandarlampung: Sekitar tiga puluh peternak sapi dari 3 Kecamatan, di Lampung, Senin(21/09/20), antusias mendengarkan penjelasan tentang seluk beluk cara beternak sapi dengan baik dan benar. Salah satu peserta menanyakan perihal penanganan keluhan penyakit sapi seperti perut kembung, penyakit kulit dan cacingan. 

“Apa karena faktor makanannya yang kurang higinis atau karena berkaitan dengan fermentasi pakan,” tanya Tusiah, peternak sapi potong asal Desa Astomulyo.

Pelatihan berlangsung di Balai Desa Astomulyo, Kec. Punggur, Kab. Lampung Tengah dengan tetap memperhatikan protokol pencegahan Covid-19 yakni menjaga jarak. Peserta dibagi dalam beberapa kelompok dengan waktu pelatihan terbatas dan lebih banyak menerapkan praktek. 

Materi diberikan oleh Supardi dari Dinas Peternakan Lampung Tengah, yang memberikan pembekalan mulai dari pemilihan jenis sapi, penyiapan kandang, pembuatan kandang, pemilihan bibit sapi yang unggul dan pemberian pakan. 

“Semua proses tersebut harus Memilih bibit sapi,  perlu penanganan khusus dibandingkan usaha penggemukan, serta dalam beberapa proses diperlukan sebuah standar yang baku dan valid terutama dalam memperoleh bibit unggul,” jelas Supardi.

PT Pertamina (Persero) melalui Marketing Operation Region (MOR) II Sumbagsel, menggandeng Rumah Kreatif BUMN, Dinas Peternakan dan Asosiasi Kelompok Wanita Tani Mulia memberikan pelatihan bagi peternak sapi Mitra Binaan Pertamina, yang berasal dari tiga Kecamatan yakni Rumbia, Punggur dan Seputih Raman, di wilayah Lampung.

Region Manager Communication, Relations & CSR Sumbagsel, Dewi Sri Utami, menjelaskan tujuan kegiatan ini adalah untuk memberikan pelatihan bersertifikat bagi peternak sapi di masa pandemi Covid-19 dengan harapan mampu memberikan penguatan bagi Mitra Binaan di masa pandemi Covid-19 ini. Pelatihan ini juga bertujuan untuk peningkatan daya produksi sapi bagi mitra binaan peternak sapi agar eksis di masa pandemi.

Usai mendapatkan pelatihan, peserta mendapatkan sertifikat yang secara simbolis diserahkan oleh Raras Pandu Respati Ningrum, S.Pd selaku Supervisor Rumah Kreatif BUMN Pertamina di Lampung Tengah. 

Program Kemitraan Pertamina memberikan solusi kepada Usaha Mikro Kecil dan Menengah untuk tetap eksis dan berdaya, yaitu melalui pinjaman modal usaha maksimal 200 juta dengan jasa ringan yaitu sebesar 3% menurun. 

"Dengan menjadi binaan Pertamina, UMKM bisa memperoleh kesempatan pelbagai pembinaan, antara lain pelatihan kewirausahaan, sertifikasi, pameran, hingga kesempatan membuka akses pasar," kata Dewi.

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar

00:00:00 / 00:00:00