Banggar DPR RI Desak Relokasi Dana Desa untuk Santuni Keluarga Miskin

KBRN, Banda Aceh : Anggota Badan Anggaran DPR RI M Nasir Djamil mendesak para Bupati dan Walikota di Aceh agar segera merelokasi anggaran desa untuk kepentingan menghadapi pandemi virus corona. Relokasi itu juga dimaksud untuk membantu masyarakat, terutama warga miskin yang tinggal di gampong-gampong. 

Harapan itu disampaikan Nasir Djamil mengingat pandemi covid-19 telah berdampak serius  terhadap sendi-sendi ekonomi dan kesehatan masyarakat gampong. "Karena itu, disamping upaya pencegahan melalui serangkaian kegiatan medis, ekonomi warga gampong yang miskin harus didampingi dengan program padat karya tunai desa dan pemberian bantuan sembako selama masa darurat. "Pekerja sektor informal yang tinggal di gampong, dalam keadaan normal saja masih sulit. Apalagi situasi pandemi virus corona seperti saat ini, tentu  mereka  makin terhimpit. Karena itu mari kita jaga agar iman, imunitas dan ekonomi mereka tidak diganggu virus corona", ujar Nasir Djamil, politisi PKS asal Aceh itu, Sabtu (4/4/2020)

Menurut Nasir, relokasi itu telah mendapat persetujuan dari Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (PDT) RI. Dalam Surat Edaran (SE) Menteri PDT Nomor 8 Tahun 2020, bupati dan walikota dapat mengubah dan menggeser anggaran desa (gampong). Intinya, sambung Nasir, SE itu menjadi dasar hukum bagi kepala daerah untuk merelokasi dana desa guna melindungi kesehatan dan ekomoni masyarakat di gampong.

 "Jadi yang dibutuhkan masyarakat gampong adalah kecepatan dan kepedulian bupati dan walikota untuk segera merelokasi dana desa guna  mewujudkan desa (gampong) tanggap covid-19. Menteri PDT sudah kasih lampu hijau karenanya jangan berhenti", ujarnya sambil bertamsil. 

Dikatakan Nasir, Desa atau gampong tanggap covid-19 itu berusaha melindungi warga gampong yang mengalami dampak pandemi virus corona. "Desa atau gampong tanggap Covid-19 wajib lakukan kegiatan pencegahan secara medis dan pembangunan padat karya tunai desa serta memberikan bantuan sembako sampai selesai masa darurat", demikian Nasir Djamil.

Reaksi anda terhadap berita ini :

00:00:00 / 00:00:00