Kepala BKA: Penataan Aparatur untuk Mendukung Reformasi Birokrasi

Kepala Badan Kepegawaian Aceh: Abd. Qahar, S.Kom, MM.

Penetapan jabatan fungsional, sambung Qahar, memiliki setidaknya 4 tujuan, yaitu peningkatan produktivitas kerja PNS, peningkatan produktivitas unit kerja, peningkatan karier PNS, dan peningkatan profesionalisme PNS.

“Empat hal inilah yang mendasari dilaksanakannya pelantikan pada sore hari ini. Dokter dan tenaga kesehatan merupakan ujung tombak dan garda terdepan Pemerintah Aceh dalam mengatasi dan menangani segala permasalahan kesehatan yang ada di Aceh serta menjadi penguat barisan pelayanan kesehatan di Aceh,” Imbuh Qahar.

Oleh karena itu, lanjut Qahar, para PNS yang hari ini diangkat dalam jabatan fungsional Dokter Utama diingatkan untuk senantiasa menjunjung tinggi kehormatan bangsa, negara, dan pemerintah. Mengutamakan kepentingan negara dan masyarakat di atas kepentingan pribadi, memberikan pelayanan yang maksimal kepada masyarakat, juga memberikan kontribusi positif bagi Pemerintah Aceh khususnya, serta masyarakat Aceh pada umumnya.

“Adapun Widyaiswara memiliki peran dan tanggung jawab besar dalam pengembangan kompetensi ASN. Untuk itu, widyaiswara harus mendidik dan melatih PNS dengan pola pembelajaran konstruktif sesuai perkembangan zaman. Widyaiswara harus mampu menghasilkan berbagai terobosan dan cara baru dalam mengembangkan bahan ajar dan menghasilkan pemikiran-pemikiran baru tentang cara mengembangkan metode pelatihan,” imbuh Qahar.

Abdul Qahar juga mengingatkan, seorang widyaiswara juga dituntut menjadi pemberi contoh tentang bagaimana melakukan tindak lanjut pelaksanaan tugas, karena widyaiswara memiliki andil penting untuk membangun Indonesia cerdas.

Tidak hanya membangun kecerdasan intelektual, sangat penting bagi widyaiswara untuk meningkatkan kematangan berpikir atau kecerdasan emosional PNS.

Untuk itu, Abdul Qahar mengingatkan kepada para Pejabat Fungsional Dokter dan Widyiswara di Lingkungan Pemerintah Aceh yang dilantik hari ini, untuk terus meningkatkan wawasan, pengetahuan dan keterampilan.

“Jangan berhenti belajar dan terus hadirkan inovasi yang mampu mendukung kinerja Saudara dan juga instansi. Sehingga dengan demikian, cita-cita kita untuk mewujudkan Aceh yang damai dan sejahtera melalui pemerintahan yang bersih, adil dan melayani, dapat tercapai,” kata Qahar.

“Selamat kepada para Pejabat Fungsional Dokter dan Widyaiswara yang baru dilantik. Momen ini hendaknya menjadi pemicu semangat Saudara untuk memberikan yang terbaik dalam memberikan pelayanan kesehatan dan pengembangan SDM Aparatur di lingkungan Pemerintah Aceh. Semoga segala upaya dan kerja keras kita dalam meningkatkan SDM Aparatur Pemerintahan di Aceh, senantiasa mendapat ridha dan rahmat dari Allah,” pungkas Abdul Qahar.

Kegiatan yang berlangsung dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat ini turut dihadiri oleh para pejabat dari Badan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Aceh dan RSUDZA.(*)

Halaman 2 dari 2

Reaksi anda terhadap berita ini :

Komentar