• Pilih Jaringan RRI   

RRI News Portal

Kesehatan

Bulan Kesehatan Gigi Nasional Kembali Digelar di UGM

29 September
17:51 2016
0 Votes (0)

KBRN, Yogyakarta: Universitas Gajah Mada (UGM) kembali menjadi tuan rumah kegiatan Bulan Kesehatan Gigi Nasional (BKGN) yang diselenggarakan atas kerja sama antara Unilever Indonesia, Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI) dan Asosiasi Fakultas Kedokteran Gigi Indonesia (AFDOKGI).

Kegiatan yang berlangsung 29  September – 1 Oktober,  berisi berbagai kegiatan edukasi serta pelayanan kesehatan gigi dan mulut gratis dilaksanakan di Rumah Sakit Gigi dan Mulut Prof. Soedomo. Tahun ini BKGN mengambil tema Kenal dan Cegah Kebiasaan Buruk Terkait Kesehatan Gigi Anak.

“Kami ingin mengingatkan pentingnya peran orang tua, terutama ibu untuk mengenal dan mengetahui bagaimana mencegah kebiasaan yang berakibat buruk pada kondisi kesehatan gigi dan mulut anak,” ungkap Kepala Professional Relationship Oral Care Unilever Indonesia drg. Ratu Mirah Afifah dalam jumpa pers BKGN, Kamis (29/9).

Kesehatan gigi dan mulut anak, menurut Ratu, menjadi perhatian penting dari BKGN kali ini. Karena itu, berbagai kegiatan edukasi untuk anak telah dipersiapkan dengan menggunakan media-media yang menarik, misalnya melalui tayangan kartun.

Hal ini diharapkan dapat menjadi upaya pencegahan dini terhadap penyakit gigi dan mulut seperti gigi berlubang (caries) yang banyak terjadi kepada anak-anak maupun orang dewasa.

Penyakit gigi dan mulut pada anak, menurut kepala Departemen Kesehatan Gigi Anak RSGM Prof. Soedomo, drg. Sri Kuswandari, M.S., Sp.KGA, Ph.D., banyak ditimbulkan oleh kebiasaan-kebiasaan buruk yang sering dianggap sepele, misalnya kebiasaan mengedot serta mengemut makanan.

“Kebiasaan pada anak ini, salah satunya dari orang tua yang biasa memberi minum dengan dot sehingga anak-anak sulit lepas.  Sebetulnya itu tidak apa-apa, asalkan tepat waktunya. Kalau tidak tepat waktu, bukan hanya berpengaruh ke caries tapi juga susunan gigi,” jelasnya.

Kebiasaan anak-anak yang menggigit dot sambil menarik-nariknya dapat membuat gigi depan anak menjadi lebih maju. Karena itu, ia menganjurkan agar seorang anak hanya diberi minum melalui dot hingga usia 2 atau 3 tahun saja.

Selain dot, kebiasaan buruk lain anak adalah mengemut makanan untuk waktu lama. Hal ini, Sri Kuswandari menjelaskan, dapat memengaruhi keseimbangan PH di dalam mulut anak dan dapat menimbulkan permasalahan gigi di waktu mendatang.

Kegiatan BKGN di UGM tahun ini menargetkan jumlah pengunjung mencapai 1.000 dengan 250 di antaranya adalah anak-anal. Untuk melayani kebutuhan pasien, Fakultas Kedokteran Gigi IGM telah menyiapkan 145 dokter gigi dan residen, 145 mahasiswa koas, serta 110 mahasiswa jenjang S1 untuk memberikan pelayanan terkait. (mun).

tunggu 60 detik untuk memberikan komentar lagi. komentar anda akan dimoderasi sebelum diterbitkan
Cancel Preview
Cancel Preview
00:00:00 / 00:00:00