• Pilih Jaringan RRI   

RRI News Portal

Pernik Idul Fitri

Jalin Kebersamaan, Muhammadiyah Halal Bi Halal Bersama Walikota

16 June
11:57 2019
0 Votes (0)

RRI, Kediri : Masih dalam suasana bulan syawal 1440 H, keluarga besar Muhammadiyah Kota Kediri mengadakan acara Halal bihalal dan pengajian At-Taawun. Agenda yang bertujuan menciptakan kebersamaan masyarakat ini, mengambil tema "Rajut ukhuwah dan kebersamaan menuju islam berkemajuan".

Pengajian yang diisi oleh Wakil Ketua Wilayah Muhammadiyah Propinsi Jawa timur Prof. DR. H. Zainudin Maliki, Msi, bertempat di halaman Balai Kota Kediri, Minggu (16/6/2019). 

Sebelum dimulai, acara dibuka dengan penampilan angklung dari SMK 1 Muhammadiyah dan pencak silat Tapak Suci Putra Muhammadiyah, yang pada bulan Januari lalu berhasil meraih medali emas dan perak pada kejuaraan tingkat Internasional yang diselenggarakan di Bandung.

Acara dihadiri oleh ratusan keluarga Muhammadiyah se-Kota Kediri. Turut hadir dalam acara tersebut Walikota Kediri Abdullah Abu Bakar, Ketua DPRD Kota Kediri Kholifi Yunon, Ketua TP PKK Kota Kediri Ferry Silviana Abu Bakar, Perwakilan Forkopimda, Kabag Kesra Ardi Handoko, serta Ketua PD Muhammadiyah Kota Kediri Fauzan Saleh.

Dalam sambutannya, Walikota Kediri, Abdullah Abu Bakar menyampaikan, permintaan maafnya kepada keluarga besar Muhammadiyah.

"Sebagai pribadi dan mewakili Pemerintah Kota Kediri, saya mengucapkan taqobbalallohu minna waminkum. Kalau ada kesalahan baik disengaja atau tidak disengaja terkait pelayanan yang ada di Kota Kediri, saya mohon maaf yang sebesar-besarnya. Mudah-mudahan ke depan sistem-sistem pemerintah yang ada di Kota Kediri bisa kita perbaiki dan kita bisa memberikan pelayanan secara optimal," ujar Walikota Kediri, Abdullah Abu Bakar, di Balai Kota Kediri, Minggu (16/6/2019).

Orang nomor satu di Kota Kediri tersebut mengatakan, bahwa sebagai organisasi islam yang sudah cukup lama berdiri, Muhammadiyah telah memberikan andil yang sangat besar dalam berbagai bidang. Misalnya di bidang ekonomi, kesehatan maupun pendidikan.

"Muhammadiyah adalah organisasi islam yang sudah cukup tua dan sudah memberikan kemanfaatan yang sangat luar biasa. Salah satunya kita mengukurnya berdasarkan data dari BPS," katanya.

Dari data statistik tersebut, dia menyebutkan, bahwa Indeks Pembangunan Manusia di Kota Kediri sudah melampaui daerah-daerah yang lain yaitu di angka 77. Kondisi itu bisa terjadi dikarenakan banyak sekolah, salah satunya sekolah Muhammadiyah yang ke depan harus semakin bagus karena tantangannya juga semakin besar.

"Di Kota Kediri, semua harus  berkompetisi dengan semuanya. Ada MTs, Santa Maria, Petra, SMPN 1, SMAN 1, dsb. Kalau butuh sesuatu, mari kita diskusikan bagaimana supaya sekolah-sekolah kita bisa semakin baik," jelasnya.

Pada kesempatan tersebut, Mas Abu juga memaparkan capaian indikator makro pembangunan yang telah berhasil dilakukan pada masa periode pertama kepemimpinannya.

"Saya baru saja mengakhiri masa kepemimpinan pada periode 2014-2019. Ada beberapa hal yang perlu saya sampaikan mengenai indikator makro pembangunan yang mengalami peningkatan. Diantaranya indeks reformasi birokrasi, indeks kepuasan masyarakat, indeks kota layak huni, kerukunan umat beragama, indeks pertumbuhan ekonomi, kawasan kumuh di Kota Kediri yang angkanya turun, tingkat pengangguran terbuka menurun, inflasi rendah dan tingkat kemiskinan yang juga menurun," katanya.

Untuk itu, dia berharap,  Muhammadiyah juga terus membantu pemerintah Kota Kediri. Hal ini karena Muhammadiyah punya majelis ekonomi, yang nanti bisa memberikan sumbangsih pemikiran dan gerakan yang bisa sejalan dengan pemerintah sehingga bisa menurunkan kemiskinan di Kota Kediri secara masif. 

Pada periode kedua memimpin Kota Kediri, Abdullah Abu Bakar juga meminta doa dan dukungan semua pihak untuk pembangunan Kota Kediri agar lebih baik.

"Saya mohon doanya mudah mudahan lima tahun ke depan saya, Ning Lik dan seluruh jajaran yang ada di Pemerintah Kota Kediri bisa mengawal Kota Kediri untuk lebih baik lagi," katanya.

Sementara itu, Ketua PD Muhammadiyah Kota Kediri,  Fauzan Saleh mengatakan,  bahwa halal bi halal sudah menjadi tradisi yang harus terus dilestarikan di tengah kondisi masyarakat saat ini sehingga diharapkan rasa ukhuwah islamiyah bisa terus terjaga.

"Alhamdulillah untuk yang kesekian kalinya kita dapat menyelenggarakan halal bihalal di Balai Kota Kediri. Telah menjadi tradisi masyarakat muslim di Indonesia untuk menyelenggarakan halal bi halal seperti ini," katanya.

Oleh karena itu, lanjut Fauzan, Pimpinan Daerah Muhammadiyah Kota Kediri juga menyelenggarakan acara yang sama. Pada kesempatan kali ini, tema yang diangkat adalah Dengan halal bihalal Kita rajut ukhuwah dan kebersamaan menuju islam berkemajuan.

"Tema ini sangat relevan dengan kondisi Bangsa Indonesia dan khususnya warga Muhammadiyah, di mana dengan dinamika sosial politik yang terjadi, kini saatnya momentum silaturahmi, halal bi halal ini menjadi momentum yang baik untuk merajut ukhuwah Islamiyah," katanya. (ac)

tunggu 60 detik untuk memberikan komentar lagi. komentar anda akan dimoderasi sebelum diterbitkan
Cancel Preview
Cancel Preview
00:00:00 / 00:00:00