• Pilih Jaringan RRI   

RRI News Portal

LUAR NEGRI

Bawaslu: Politik SARA Potensi Terbesar Pelanggaran Pemilu di Luar Negeri

23 May
01:08 2018
1 Votes (3)

KBRN, Kairo : Bawaslu RI menyebut potensi kecurangan dalam Pemilihan Umum (Pemilu) Presiden dan Legislatif di luar negeri yakni kampanye Suku, Agama dan Ras (SARA). 

Divisi Penyelesaian Sengketa Bawaslu RI Rahmat Badja, Selasa (22/5/2018) siang waktu Kairo mengatakan, berbeda dengan potensi pelanggaran di dalam negeri, yakni politik uang. 

Di luar negeri, potensi pelanggaran berupa digunakannya sentiman SARA, dalam upaya memenangkan calon legislative maupun Presiden beserta wakilnya. Hal ini terjadi akibat pemilih di luar negeri, mempunyai idiologi yang kuat, relatif tidak memerlukan uang dan berpendidikan. 

Namun masifnya pengunaan media sosial,sehingga ada pihak- pihak tertentu yang mempergunakan isu SARA untuk mencapai tujuanya. Sehingga menimbulkan adanya ujaran kebencian, dan bahkan merusak persatuan bangsa. 

Kondisi ini ditambah suara luar negeri sangat besar, yakni mencapai 4 juta pemilih. Untuk itu, Bawaslu telah menekankan kepada Panwaslu Luar Negeri di 34 kota, untuk bisa menangkal potensi pelanggaran dengan mempergunakan isu SARA. 

Selain itu, Bawaslu bekerjasama dengan Polri, memantau akun media sosial. Agar bisa menangkal penyebaran informasi SARA ke luar negeri.

“ Kita lihat isu SARA berkembang setelah Pemilu 2014, walau bagaimanpun ini menjadi PR penting kita. Agar tidak terlalu keras lagi, perbenturan antar para pihak yang sedang bertarung dalam Pemilu dan Pilpres. Bahkan sampai tingkat masyarat bawah, kemudian dibumbui politik SARA,’kata Rahmat. 

Selain itu menurut Rahmat Bawaslu dan Panwaslu Luar Negeri, terus melakukan sosialisasi terhadap calon pemilih di luar negeri. Agar bersikap dewasa, dan menghormati pilihan orang lain. 

Karena sama- sama masih satu bangsa, dan Pemilu bertujuan untuk mendapatkan pemimpin yang amanah dan professional. Sehingga mampu membawa perubahan di Indonesia. 

Rahmat Badja, bersama dengan komisioner Bawaslu RI Mochamad Afifudin, melakukan pelantikan komisioner Panwaslu untuk empat negara di Timur Tengah, yang berlangsung di KBRI Kairo hari Selasa waktu Mesir. (RA). 

tunggu 60 detik untuk memberikan komentar lagi. komentar anda akan dimoderasi sebelum diterbitkan
Cancel Preview
Cancel Preview
00:00:00 / 00:00:00