• Pilih Jaringan RRI   

RRI News Portal

Cabor

Etape Tiga JWAG 2019 Membelah Sungai Bone

15 September
17:49 2019
0 Votes (0)

KBRN, Gorontalo : Keseruan adventure offroad Jelajah Wisata Alam Gorontalo (JAWG) 2019 terus berlanjut. Kali ini memasuki etape tiga di Kabupaten Bone Bolango, Minggu (15/7/2019).

Jika pada etape sebelumnya para peserta disuguhi dengan tantangan pegunungan dan sungai yang kering, maka tantangan etape tiga ini melintasi aliran sungai Bone yang cukup dalam dan deras.

Rombongan Gubernur Gorontalo Rusli Habibie memulai petualangan sepanjang 14 kilometer itu dari Jalan Kota Gorontalo, tidak jauh dari jembatan Talumolo 2. Di lokasi itu mereka dituntut untuk bisa melewati  arus sungai Bone dengan tunggangan masing-masing.

Batu kerikil dan dalamnya sungai menjadi tantangan yang cukup menguji andrenalin. Peserta harus bisa memaksimalkan mesin four wheel drive (4WD) pada mobilnya. Fungsinya agar roda belakang dan roda depan bisa bekerja maksimal menarik mobil keluar dari sungai.

Gubernur Gorontalo Rusli Habibie bersama istri Idah Syahidah saat melintasi sungai Bone, di Kabupaten Bone Bolango. Pada etape tiga adventure offroad JWAG itu mobil Gubernur Rusli mengalami free lock dan terpaksa harus berganti tunggangan.
Baru beberapa kilometer menelusuri sungai, mobil yang dikendarai Gubernur Rusli terperosok ke dalam lumpur. Upaya evakuasi harus dilakukan dengan menggunakan winchmobil lain.

“Tadi mobil agak miring sehingga roda belakang jatuh ke lumpur. Begitu saya gas, jadi terbenam lumpur. Di sinilah tantangannya bagaimana kita bisa keluar dari kesulitan ini,” ucap Rusli.

Selepas dari lumpur, mobil jenis hartop berwarna kuning itu mengalami free lock. Gardan ban depan tidak berfungsi sehingga sulit melahap tantangan berikutnya.

Gubernur Rusli bersama istri terpaksa berganti mobil lain yang sudah disiapkan. Perjalanan pun berlanjut dengan melintasi sungai Bone yang menjadi lintasan utama.

Perjalan offroad kali itu keluar di Desa Huloduotamo, Kecamatan Suwawa Selatan. Rombongan memilih melewati jalur bawah jembatan terus hingga ke obyek wisata Lombongo. Rmbongan beristirahat sejenak untuk melepas lelah.

“Jadi ada pegunungan, ada bebatuan, sungai dan pesisir laut. Pelaksanaan olahraga otomotif ini kita bikin berbeda dengan tepat lain,” imbuhnya.

Berbagai jalur offroad yang sudah dilalui mulai dari etape satu hingga tiga rencananya akan dijadikan sebagai lintasan pada gelaran JAWG skala nasional.

Awalnya event JAWG yang mengundang berbagai pecinta mobil tanah air akan dilaksanakan pada bulan Desember 2019 nanti. Dengan berbagai pertimbangan teknis, JAWG diundur  ke bulan Februari 2020.(Bobi Riawan)

tunggu 60 detik untuk memberikan komentar lagi. komentar anda akan dimoderasi sebelum diterbitkan
Cancel Preview
Cancel Preview
00:00:00 / 00:00:00