• Pilih Jaringan RRI   

RRI News Portal

Sosok

Sempat Jatuh Bangun, Keluarga Gusti Ayu Supiani Menuju Gerbang Graduasi

1 July
15:48 2019
1 Votes (5)

KBRN, Singaraja : Keluarga I Gusti I Ayu Supiani (42), warga Desa Lokapaksa, Kecamatan Seririt, Kabupaten Buleleng, memutuskan untuk berhenti menjadi penerima Program Keluarga Harapan (PKH).

PKH merupakan program bantuan bersyarat kepada keluarga pra sejahtera untuk mendorong kemandirian, mengurangi kemiskinan serta mendorong peningkatan produktivitas penerima manfaat.

“Terus terang saya senang menerima bantuan, kalau saya bergantung pada bantuan keluarga saya tidak akan maju, tidak bisa berubah,” ujar Supiani saat ditemui di rumahnya.

Ibu dua orang anak ini memulai usaha dagangnya sejak tahun 1997 silam dengan modal seadannya yang dipinjam dari ibunya. Awal mula ia berjualan di pasar desa tempat tinggalnya.

Selanjutnya tahun 2015, ia memberanikan diri mengambil pinjaman bank untuk keperluan modal usaha. Kini usaha yang dirintisnya 22 tahun lamanya, membuahkan hasil manis. Pasalnya, lokasi tempat berjualan saat ini sangat strategis, ditambah ia mendapat kepercayaan dari bank ditunjuk menjadi agen penyalur Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT).

“Sempat jatuh bangun ketika masih berjualan di pasar tidak mendapatkan untung sama sekali. Kemudian suami di PHK, sedangkan saat itu masih menanggung anak sekolah hingga ia bersama keluarga menumpang di rumah iparnya,” kenang Supiani sambil bercerita.

Di tengah kondisi sulit saat itu keluarganya sempat merasakan Bantuan Langsung Tunai (BLT), kemudian pada tahun 2018 menjadi Keluarga Penerima Manfaat (KPM) PKH.

Dana PKH yang diterima ia gunakan untuk keperluan sekolah dua anaknya yang masih duduk di bangku Sekolah menengah atas dan menegah pertama. Selain PKH, Kartu Indonesia Pintar (KIP), Kartu Indonesia Sehat (KIP), Beras Sejahtera juga ia peroleh.

Tahun ini dengan usaha warungnya keluarga Supiani mampu meraup keuntungan Rp 1.200.000-2.100.000 per hari dengan menjual kebutuhan pokok dan keperluan sehari-hari.

Ditambah keterampilan yang ia dan suami miliki membuat “Banten” (sesaji, sarana upacara agama) yang mampu menghasilkan Rp 6.000.000 dalam hari-hari tertentu (tidak setiap saat) saat upacara keagamaan.

Meski sempat merasakan dana PKH satu tahun, Koordinator Kabupaten Buleleng Gede Wiryawan sangat mengapreasiasi usaha dan kesadaran keluarga I Gusti I Ayu Supiani saat meninjau lokasi bersama pendamping Sosial dan Pekerja Sosial Supervisor di Desa Lokapaksa.

Pedamping sosial Ni Gusti Made Lia Harsini selama mendampingi keluarga Ibu Supiani, memang melihat motivasi lebih untuk keluar dari jerat kemiskinan.

Lia Harsini juga berpesan agar KPM yang sudah graduasi mampu mempertahankan dan meningkatan apa yang sudah diperoleh saat ini.

tunggu 60 detik untuk memberikan komentar lagi. komentar anda akan dimoderasi sebelum diterbitkan
Cancel Preview
Cancel Preview
00:00:00 / 00:00:00