• Pilih Jaringan RRI   

RRI News Portal

Daerah

16 Nelayan Aceh Ditangkap di Perbatasan Myanmar-Thailand

9 November
12:23 2018
0 Votes (0)

KBRN, Banda Aceh : 16 nelayan asal Idi, Kabupaten Aceh Timur, Provinsi Aceh diduga ditangkap oleh pihak keamanan laut di wilayah perbatasan negara Myanmar dan Thailand. Diperkirakan para nelayan ini ditangkap pada tanggal 6 November 2018 sekitar pukul 08.00 WIB.

Wakil Sekjen Panglima Laot Aceh Miftah Cut Adek membenarkan terkait adanya 16 orang nelayan asal Aceh yang ditangkap di perbatasan negara Myanmar.

“Jadi kami mendapatkan kabar tersebut dari nelayan asal Aceh juga yang berangkat melaut bersama ke-16 nelayan itu. Mereka diduga ditangkap oleh pihak keamanan laut di wilayah setempat,” kata Miftah kepada RRI, Jumat (9/11/2018).

Menurutnya, hingga kini pihaknya masih belum bisa berkomunikasi dengan 16 orang nelayan tersebut. “Jadi kita hilang kontak dengan mereka. Kita juga masih mencari tahu apakah mereka ditangkap di wilayah negara  Myanmar atau Thailand,” ujarnya.

Para nelayan itu, ungkap Miftah, berangkat dari pelabuhan Kuala Idi, Kabupaten Aceh Timur dengan menggunakan boat KM. Bintang Jasa pada tanggal 31 Oktober 2018 sekitar pukul 14.00 WIB.

“Lokasi mereka ditangkap menurut informasi yang kita terima berada di perbatasan Burma, Myanmar. Katanya mereka para nelayan ini diamankan oleh sejumlah orang dengan menggunakan boat nelayan memakai pakaian loreng dan bersenjata lengkap,” katanya.

Miftah menyebutkan, boat para nelayan ini diduga mengalami kerusakan mesin sehingga terdampar ke perbatasan Myanmar-Thailand.

Kini, kata dia, pihak Panglima Laot wilayah Aceh terus melakukan upaya pencarian dengan berkoordinasi  bersama pemerintah Aceh.

“Jadi kita langsung memberitahukan kabar ini kepada Pemerintah Aceh untuk dilakukan upaya diplomasi. Kita juga akan menghubungi Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) ke dua negara untuk memastikan keberadaan 16 orang nelayan kita,” pungkas Miftah.

tunggu 60 detik untuk memberikan komentar lagi. komentar anda akan dimoderasi sebelum diterbitkan
Cancel Preview
Cancel Preview
00:00:00 / 00:00:00