• Pilih Jaringan RRI   

RRI News Portal

Teknologi

Presiden Jokowi Apresiasi Aplikasi 'Gencil'

17 March
17:59 2017
0 Votes (0)

KBRN, Pontianak : Presiden Joko Widodo mengapresiasi aplikasi Goverment and Smart City Landmark (Gencil) hasil karya generasi muda Pontianak. Dalam aplikasi berbasis iOS dan android ini tersedia berbagai fitur, di antaranya kuliner, tempat, event, berita, info pangan di Kota Pontianak dan laporan warga.

Sebagaimana diungkapkan Wali Kota Pontianak, Sutarmidji, dirinya sempat mempresentasikan secara singkat penggunaan aplikasi Gencil kepada Presiden Jokowi di lobi Hotel Golden Tulip Pontianak, sesaat sebelum keberangkatan rombongan RI-1 menuju Kabupaten Sambas, Jumat (17/03/2017).

“Beliau senang setelah melihat aplikasi Gencil, nanti akan ditindaklanjuti. Modelnya bagus, termasuk gambar-gambarnya. Mudah-mudahan ini bisa jadi model percontohan, tetapi harus diperbaiki terus,” ujar Sutarmidji.

Menurut Wali Kota, kehadiran aplikasi Gencil ini sudah ada sejak sebulan lewat sebelum arahan Presiden dalam sidang kabinet beberapa hari lalu, yang meminta supaya pemantauan harga dilakukan melalui media online atau aplikasi. Bahkan, aplikasi yang bisa diunduh pengguna smartphone ini dilengkapi notifikasi untuk memberitahukan harga kebutuhan pokok naik atau turun.

“Kalau harga naik, notifikasi berwarna merah,” jelas Wali Kota dua periode ini.

Melalui informasi pangan yang ditampilkan aplikasi Gencil, pihaknya juga berkoordinasi dengan instansi terkait yakni kepolisian, kodim dan Bank Indonesia untuk mengidentifikasi permasalahan ketersediaan bahan kebutuhan pokok.

“Misalnya, bahan kebutuhan pokok tersedia, stok tersedia tetapi harga justru naik. Ini masalahnya apa, analisa kita mungkin ada distributor atau agen yang sengaja menumpuk barang di gudang,” tuturnya.

Tidak hanya melalui aplikasi, lanjut Sutarmidji, informasi harga kebutuhan pokok juga dapat dilihat di setiap pasar tradisional yang ada di Kota Pontianak. Informasi itu terpampang di papan led display terkait harga-harga kebutuhan pokok di masing-masing pasar. Dengan display harga kebutuhan pokok itu, disparitas harga antara satu pasar dengan pasar lainnya tidak begitu jauh berbeda.

Sementara ntuk pemantauan harga dilakukan oleh Dinas Koperasi, Usaha Mikro dan Perdagangan Kota Pontianak bersama Bank Indonesia Perwakilan Kalbar.

“Jadi, melalui display harga di setiap pasar tradisional tersebut, masyarakat bisa menentukan pilihan di mana ia akan berbelanja kebutuhan pokok yang paling murah,” ungkapnya.

Direktur Pontianak Digital Stream (PDS), Hermawan menjelaskan, tersedia enam fitur dalam Gencil, di antaranya, kuliner, tempat, event, berita, info pangan dan laporan. Untuk yang terakhir, merupakan bagian dari e-laporan warga atau e-lawar. Melalui fitur itu, warga bisa melaporkan langsung ke Pemkot tentang keluhan yang dihadapi.

Bukan cuma melapor, warga juga bisa melihat langsung lini masa laporan-laporan yang masuk,” imbuhnya.

Mekanisme pelaporannya, masyarakat tinggal memfoto kendala yang dihadapi. Misalnya jalan berlubang, foto jalan tersebut dan unggah lewat fitur laporan. Nantinya akan muncul kategori, jika kerusakan jalan, maka pilih infrastruktur kota. Nantinya laporan akan masuk ke Pontive Centre dan diteruskan ke dinas terkait oleh admin.

“Nanti laporannya apa saja, dan akan diteruskan ke divisi mana, lalu ada sub divisinya, lalu dilakukan pengecekan di lapangan. Jika diterima laporan akan diproses, namun jika tidak sesuai dengan laporan, maka ditolak,” pungkasnya. (Syahrul/HF)

tunggu 60 detik untuk memberikan komentar lagi. komentar anda akan dimoderasi sebelum diterbitkan
Cancel Preview
Cancel Preview
00:00:00 / 00:00:00