Mahasiswa Korea Mengajar di SMA/SMK Surabaya
Tgl: 17/07/2013 19:55 Reporter: Indriatno Heryawan

KBRN, Surabaya : Mulai Kamis (18/7/2013) besok, siswa-siswi di beberapa Sekolah Menengah Atas (SMA) dan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) di Kota Surabaya, bakal kedatangan guru baru. Ada 31 mahasiswa-mahasiswi dari Universitas Dong Ei Busan Korea, Busan, akan melakoni peran sebagai guru. Kegiatan seperti “Kuliah Kerja Nyata” (KKN) ini merupakan bagian dari ulang tahun ke 16 tahun Universitas Dong Ei dengan tema “The 16 th Dong Eui University for Gobal Service in Indonesia”.

Kepala Bagian Kerja Sama Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya, Ifron Hady Susanto, mengatakan, program mahasiswa Korea mengajar di SMA/SMK ini merupakan yang pertama kalinya di Surabaya. Menurut Ifron, selama ini, program yang sudah ada adalah pertukaran mahasiswa (student exchange) antar universitas. Dua Universitas di Surabaya, Universitas Kristen Petra dan Universitas 17 Agustus (Untag) sudah sejak lama melakukan pertukaran mahasiswa dengan Universitas di Korea. Apalagi, Kota Surabaya sudah melakukan program Sister City dengan Kota Busan sejak tahun 1994. 

“UK Petra dan Untag sudah sejak lama melakukan kerja sama dengan universitas di Korea. Tetapi kalau yang untuk level universitas dengan SMA, memang ini yang pertama,” tegas Ifron sesuai menyampaikan sambutan selamat datang kepada duta Universitas Dong Ei di aula SMKN 6 Surabaya, Rabu (17/7/2013).

Total ada 34 duta Universitas Dong Ei Korea yang datang ke Surabaya, tiga di antaranya adalah dosen yang berperan sebagai pendamping. Mereka akan berada di Surabaya selama sekitar dua minggu, terhitung dari 16 Juli hingga 29 Juli 2013. Selama itu, mereka akan berkeliling untuk mengajar di enam SMA/SMK. Keenam sekolah itu adalah SMK 1, SMK 6, SMK 8, SMA 16 dan SMA Barunawati. Kegiatan mengajar itu akan dilakukan mulai Kamis (18/7/2013).

Menurut Ifron, selama mengajar, mereka tidak akan didampingi penerjemah (translator) bahasa Korea karena mereka akan menggunakan bahasa Inggris sebagai sarana komunikasi.  

“Jadi, selama dua minggu, mereka akan KKN dengan mengajar untuk menerapkan ilmu yang mereka dapat di kampus. Mereka mengajar bahasa korea, budaya korea seperti tari-tarian, memasak dan juga Taekwondo. Mereka ini pintar bahasa Inggris. Kalau untuk bahasa Inggris masing-masing sekolah tidak ada masalah,” ujar Ifron.

Selain mengajar, nantinya juga akan ada agenda City Tour bagi rombongan Universitas Dong Ei ini. Mereka akan diajak berkeliling ke berbagai tempat bersejarah di Surabaya. Salah satu destinasinya adalah Museum 10 November di Kawasan Tugu Pahlawan, lalu ke Masjid Al-Akbar, House of Sampoerna dan juga mal di Surabaya. 

“Kita nanti juga akan ada jamuan dan farewell party,” sambung Ifron.

Melalui kegiatan ini, Ifron berharap output yang dihasilkan adalah bentuk kerja sama yang lebih intens dengan Korea, terutama di bidang pendidikan.  Surabaya sebenarnya sudah terlibat program Sister City dengan Kota Busan yang sudah berlangsung sejak 1994 silam. Tiap tahun, terjadi student exchange untuk memperkuat kerja sama yang sudah ada. Saat ini, sekitar 20 guru dari Surabaya juga tengah menuntut ilmu di kampus Dong Ei. (Indriatno/HF)


Komentar Anda:


copyright© 2012 Radio Republik Indonesia - Kantor Berita Radio Nasional