Daya Beli Komoditi Cengkeh dan Pinang di Sabang Menurun
Tgl: 19/03/2013 22:04 Reporter: Hadi Budhi S.

KBRN, Sabang : Seperti yang kisahkan salah seorang pengusaha dagang cengkeh di Sabang, Ayi, kepada RRI, Selasa  (19/3/2013), mengatakan, bahwa sejak era tahun 70-an dirinya telah menggeluti jual beli komoditi jenis cengkeh. Bahkan menurutnya, merupakan primadona petani cengkeh Aceh umumnya.

Kala itu hasil cengkeh asal petani Aceh sempat merajai pasaran nasional bahkan internasional. Namun sekarang, kejayaan itu tidak pernah ada lagi dikarenakan banyak hal yang dihadapi petani cengkeh Aceh, di antaranya hilangnya racun hama cengkeh dipasaran yang mengakibatkan cengkeh lambat berbuah dan berakhir batang cengkeh mati sendirinya. 

Ayi menambahkan, paling banyak hasil panen cengkeh di Sabang pertahunnya berkisar 20 ton per sekali musim panen dan untuk harga komoditi cengkeh di pasaran jenis cengkeh asalan seharga Rp 80.000 sampai Rp 100.000 per kilogramnya, seharga itupun tidak ada petani cengkeh Sabang yang ingin menjual cengkehnya. 

Sementara itu, harga komoditi jenis pinang sepekan lalu sempat naik menjadi Rp 5.000 per kilogramnya, dan saat ini harga pinang turun kembali seharga 3.500 per kilogramnya dikarenakan tidak adanya permintaan konsumen di pasaran. Untuk harga komoditi jenis cengkeh dan pinang tidak diatur lagi dengan peraturan pemerintah.

"Tidak ada undang-undang lagi sekarang, dulu ada perpres ada ini itu, tapi sekarang sudah ndak ada lagi, sudah dihapuskan," tuturnya. 

Besarnya lonjakan atau anjloknya harga pasaran cengkeh dan pinang di Sabang berkaitan dengan besarnya permintaan pasar Nasional dan pasar dunia. (Hadi Budhi/HF)


Audio


Komentar Anda:


copyright© 2012 Radio Republik Indonesia - Kantor Berita Radio Nasional